Selasa, 05 Mei 2009

Exposing Your Expertise

Buku "Manusia Bissu" karya M. Farid W Makkulau (Pustaka Refleksi, 2008)

WRITING and leveraging articles is my most successful strategy for
promoting my Website and my speaking and consulting services.
Visitors to your site from targeted articles tend to be higher
quality leads than those from search engines, and potential buyers
like to see that you're published in many credible outlets.
Here are my recommendations to implement this strategy:
1. Write the article
This may sound self-evident, but a couple of pointers:
a) Keep it short, and make the language simple, especially if
you're targeting online outlets. People don't read word for word
on the Web - rather, they'll scan the screen. Complex sentences
and dense copy will lose readers fast
b) Develop a template that can be easily customized for different
target markets. My "Top Seven Ways to Tune Up your Website" has
been parlayed into versions for over a dozen different industries.
The essential points remain the same, and customizing simply
involves adding specific examples.
2. Put it on your Website
One of the key goals of your Website should be to showcase your
expertise. Content (combined with testimonials and success
stories) is the best way to achieve this.
When adding articles to your site:
a) Include a clear reprint policy. This should state whether you
allow articles to be reprinted, and if so, under what terms
(including your byline, copyright, notification of use, etc.)
b) If you have a large number of articles, provide an index page
that divides them into appropriate subject groupings, and gives a
two-line description of each.
c) Create a byline with an enticing hook to get people to visit
your Website. Mine refers to my popular free tipsheet "Beyond the
Search Engines", which lists 23 alternative ways to promote your
site. This is far more powerful than a bland statement such as
"Philippa Gamse is an internationally recognized . . ."
3. Research and offer it to appropriate venues
It's critical to be very clear about your target audience, and how
to reach them. Who are the economic buyers and decision makers
that you'd like to be in front of, and what do they read? Do those
sites or publications accept outside articles, and if so, what are
their policies around doing so?
My assistant, Bonnie Jo Davis, runs my highly successful articles
placement strategy. She provides a complete primer of her
methodology, along with many online research sources at
http://www.ArticlesThatSell.com/
4. Follow up links and references
It's extremely important to measure the success of these efforts,
both in terms of the traffic to your site, and its quality.
Check the "referring URL" section in your traffic reports, and
follow links to you from any site that you don't recognize. Often,
site owners won't inform you when they've used your material. So
you want to ensure that you have been properly attributed. But
also, thank the site owner. I recently sent a note to
a university professor who had added some of my articles to his
course reading list. His response? "I really like your ideas, and
by the way, we're looking for a speaker for our upcoming
conference . . ."
The Proof of the Pudding . . .
Does all this work? Absolutely. One of my articles was recently
highlighted as the "Cool Site of the Week" in Tekguide.net - an
online technology and computer directory. But the page that it
linked to was not mine, but PowerHomeBiz.com -another site that
had featured this article. So I now have sites quoting sites that
quote me . . . and that gets major brownie points in Google - the
only remaining credible free search engine.
I was also recently hired to consult for a site in the auto
industry after the owner had read my article in
eDealershipnews.com. He said "I liked the article, I can see how
you think, and I'd like some of that thinking for me". No further
selling required!

How to Become a Writer Who Writes

Buku "Sejarah Kekaraengan di Pangkep" karya M. Farid W Makkulau (Pustaka Refleksi,2008)

GERTRUDE Stein wrote, “To write is to write is to write is to write is
to write is to write is to write.” Who can say what
she meant (she also wrote, “Rose is a rose is a rose is a rose”),
except perhaps exactly what she wrote: that writing is all and
everything of it, the beginning and the end. That to write is to
write. We just do it. How to get started writing? Write. How to keep
going? Write.
Sadly, for many of us it just isn’t that simple. We have trouble
getting started, we have trouble keeping the pace and, too often, we
simply give up or our enthusiasm and determination trickle away,
like a stream petering out.

But because writing is in our hearts and souls and DNA, after a few
weeks or months or even years, we’re back at it again. More
determined than ever that, this time, we’ll stay with it.
Maybe we do and maybe we don’t. In my experience as a teacher, more
often than not people don’t stay with it. For some, the cycle
repeats and repeats. Because we can’t keep the thing going, we begin
to judge ourselves failures at writing, our self-esteem goes the way
of our tossed out pages, and after a while, it becomes more and more
difficult to begin again. This is heartbreaking. Because we are
writers and when we aren’t being fully and wholly ourselves — when a
piece of ourselves is missing — we can never feel at home in the
world or at peace within ourselves. Writing is who we are. Not all
of who we are, but enough of who we are that when we’re not writing,
we’re not whole.

Claim Yourself As Writer
Until you name yourself Writer, you will never be a writer who
writes (and keeps writing).
Most writers I know, especially those who have not published, say,
“I want to be a writer.” Or “I’m a [fill in the blank] and I like to
write.” Or “I’ve always dreamed of being a writer.” But they don’t
actually call themselves a writer. Think of all the other names you
give yourself: man/woman, mother/father, wife/husband, friend,
teacher, technician, masseuse, lawyer, gardener, chef. We take each
of these names as a way of identifying ourselves, both to others and
to ourselves.
We are what we say we are. In some cultures, new names are assumed
when character-evolving events take place. These names indicate the
person has been transformed. If you announce you are a writer,
rather than simply mouthing that you want to be or you’d like to be,
you may be transformed. Try it. Right now. Speak your name out loud
followed by, “I’m a writer.” Let yourself experience the sensations
you feel when you sound out the words. “But I haven’t been published
yet,” you might say, as if this were the thing that would give you
the right to call yourself writer. After all, when you tell people
you’re a writer, don’t they always ask, “Oh, and what have you
published?”
Listen to this: Being published doesn’t have anything to do with
being a writer! It has to do with earning money as a writer. Maybe.
Getting some kind of validation and recognition, perhaps notoriety
and fame. Though truth be told, the majority of published writers
don’t earn all that much money or notoriety or fame. We might say,
to be published is to be published is to be published. To be sure,
getting published is the aim of many of us. After all, we write to
communicate, and having an audience is the flip side of the
communication coin. But it is not the reason we write. We write
because it is what we must do. Anne Sexton said, “When I am writing
I am doing the thing I was meant to do.

” Besides, once we are published, this doesn’t mean we will stop
writing. We will continue to write. This is what writers do. I have
this vision of me at my writing table, a fat roll of butcher’s paper
at one end and a take-up reel with a crank at the other end. The
paper just keeps passing beneath my pen and I just keep writing. As
the old joke goes, “Old writers never die, they just keep revising
the ending.”
How do you claim yourself as writer?
First, say it. “I’m a writer.” Say it out loud. Say it to yourself
in the mirror. Say it to your friends and family. Say it to the next
person you meet at a party who asks, “What do you do?” Say it to a
stranger in line at the grocery store. Say it to your mother.
Mostly, say it to yourself. “I’m a writer.”

• Make a place for your writing, a sacred place where you go with
joy as your companion, not dread or guilt or “shoulds” riding your
shoulders like weights of sand. If you don’t already have a room or
specific place, make one. Take up a whole room or a section of a
room. Before she created her own studio, my friend Wendy used a
screen to separate her writing place from the rest of the living
room. If the only space you can free up for your writing is part of
a table, sometimes, when you’re not eating on it, then make it a
special place. When you go there for your writing, bring along a
candle or lamp or some flowers, anything that transforms the space
from the quotidian to the unique. Make it important and make it
yours however you can. Claim the space.
• Get the tools you need. Honor your writing with the kind of paper
or notebook you like; buy your favorite pens by the box or spend a
bundle on that Waterman or Mont Blanc you’ve always wanted. Have a
computer that belongs to you — not one you have to share — and a
good printer. It’s amazing what just printing out your writing using
a laser jet printer will do to make it look — and you feel —
professional. Get a good dictionary, thesaurus, and stylebook. Find
books on the craft and subscribe to writing journals.
• Hang out with other writers. Go to readings and book signings,
open mikes. Communicate with other writers. Drop a note to someone
whose book you admire and tell them (not in a gushy, fan magazine
kind of way, but as one writer to another). Sign up for workshops
and conferences. Get in a group.
• Read as a writer. Learn from the best. Study your favorite
authors, and copy passages into your notebook to get the feel of
their rhythm and style. Deconstruct their sentences, paragraphs,
scenes, and chapters to discover their techniques and their secrets.
Read the work aloud and discuss the books with your writer friends.
Next to the act of writing itself, reading good writing will be your
best teacher.
Make Time to Write
The second thing you must do to be a writer who writes is make the
time to write. This is where many would-be writers fall short.
Unless you make the time to write, you’ll never write. Extra time
won’t just show up, and if you promise to do your writing “as soon
as...” you’ll never get to it. Take it from one who knows. For the
better part of twenty-five years, I was a writer who would write “as
soon as...”; I had more stops and starts in my writing career than a
local train. It wasn’t until I actually set aside writing time on a
regular basis that I became a writer who writes.
Make an appointment with your writing self, write it down in your
calendar: 2:00 p.m. Monday: Write; 3:30 p.m. Tuesday: Write; 9:15
a.m. Wednesday: Write; and so forth.
Find a time that fits you. Don’t set aside two hours if you can only
do thirty minutes. Don’t set your alarm for 5:30 in the morning if
you always resist getting up and hate the mornings. You may come to
resent your writing as much as you resent the alarm clock. By the
same token, don’t say you’ll do it at night after everything else is
done if, by 8:30, you’re supine on the couch and can’t keep your
eyes open. Find a time that works for you. Take half your lunch
hour. Do it right after work. Get up half an hour earlier. If you
have the flexibility to make your own schedule, set aside time
during the workday.
In my classes I listen to the complaints of students who say they
just don’t have time to write, then I ask for a show of hands of
those who watch television on a regular basis or those who surf the
Web. When the rows of hands waving in the air look like an Iowa
cornfield in August, I ask again, “Who can’t find the time to
write?” Sheepish grins and embarrassed giggles. Write instead of
watching TV, instead of surfing the Web, instead of spending an hour
or more reading the newspaper, instead of going out with friends.
You have to give up something. Even if it’s only leisure time in
front of the tube.
Note: don’t give up taking walks or witnessing sunsets.
You may have always heard that if you want to be a writer, you have
to write every day. This is not an absolute rule. Few rules are. To
be successful (i.e., a writer who writes), you do have to write
several times a week — at least four or five sessions, and every day
is best. Pulitzer Prize-winning author Michael Chabon swears by his
10 p.m. to 4 a.m. Sunday-Thursday routine. Part of it is the daily
habit of it and part of it is the continuity. The writing will come
easier with regular practice, too. You get better at something you
do often. Mick Jagger said, “You have to sing every day so you can
build up to being, you know, Amazingly Brilliant.”
In a New Yorker (January 28, 2002) article titled “The Learning
Curve — How Do You Become a Good Surgeon? Practice,” Atul Gawande
related the importance of practice. In writing about elite
performers, he said, “[T]he most important talent may be the talent
for practice itself.” He referred to K. Anders Ericsson, a
psychologist, who noted that “the most important role that innate
factors play may be in a person’s willingness to engage in sustained
training.”
Like exercise or losing weight or taking a class, sometimes it’s a
whole lot easier to do it with a supportive companion. Make a date
with a friend for writing. If you can’t get together in person, make
a phone call or e-mail one another to say, “I wrote today” or “I’m
going to write at 6:30 this evening,” or “How’d the writing go
today?”
Waiting for inspiration to descend before you write is like waiting
for Godot. Interminable. It’s been said that if you show up at your
page at the agreed upon time, inspiration will know where to find
you. Someone else said, “Writing is 20 percent inspiration and 80
percent perspiration.” Besides, if writing is your daily practice,
you won’t need inspiration to get to it. Imagine waiting for
inspiration to rest her shining arms around you before you take the
dog for a walk or drive to work.
Write
Finally, the third leg in the triangle of being a writer who writes
is, of course, doing the thing. Talking about writing isn’t writing.
Thinking about writing isn’t writing. Dreaming or fantasizing isn’t
writing. Neither are outlining, researching, or making notes. All
these may be a part of the whole milieu of the writing life and
necessary to getting a project completed, but only writing is
writing.
“You can’t sit around thinking,” said fiction writer David Long.
“You must sit around writing.”
So every day, at the appointed time (or at some spontaneous gift of
time), you sit at your desk (or your table in the café or on the
grass in the park), you open your notebook or you boot up your
computer, and you write.
Do this every day and I will guarantee you, you will fill notebook
after notebook, you will begin and complete stories, essays,
narrative nonfiction — whatever you want to write. You will have
bits and pieces and wild, imaginative ramblings. You will be a
Writer Who Writes.

by Judy Reeves

Senin, 27 April 2009

Sistematika Pembelajaran Yang Benar

Oleh : Muhammad Farid Wajdi *)

MENGAPA ada orang yang memiliki tingkat pendidikan yang sama namun memiliki kematangan dasar pengetahuan yang berbeda. Bahkan terkadang kita menemukan pengalaman-lah (pengalaman organisasi atau pengalaman kerja,red) yang lebih membentuk tradisi ilmiah kita dibanding formalitas level pendidikan.
Para pakar pendidikan mengatakan bahwa justru kedewasaan itu lebih banyak dibentuk oleh pengalaman dibanding formalistas pendidikan, mengapa demikian ? Salah satu sebabnya karena sudah terbukti bahwa kesuksesan hidup justru lebih banyak dipengaruhi oleh kecerdasan emosional dibanding kecerdasan intelektual. Kecerdasan intelektual bisa didapatkan pada setiap level pendidikan namun kecerdasan emosional (Emotional Quotient) justru ditempa oleh pengalaman sosial berinteraksi dengan semua lapisan masyarakat.
Tingkat kedewasaan berpikir dan bersikap itu juga dapat dilihat pada sejauh mana kita menanggapi suatu wacana yang berkembang di masyarakat, dalam hal ini ‘ketepatan dalam berpikir’ dan kedewasaan dalam menjiwai suatu sikap sosial masyarakat mempengaruhi diri kita dalam menentukan sukses hidup. Ada begitu banyak orang yang ‘banyak main’ dan terburu – buru bahkan cenderung tanpa dipikir langsung menanggapi suatu wacana yang berkembang di masyarakat kita. Padahal, kesemua hal yang kita hadapi (masalah kebutuhan hidup, kemasyarakatan, pendidikan, organisasi, pekerjaan, keagamaan dan lain sebagainya) memerlukan sistematika pembelajaran hidup yang memadai.
Tidak semua informasi yang kita terima mesti dikomentari atau kita tidak memerlukan argumentasi prematur untuk suatu informasi yang belum kita uji kebenaran ilmiahnya. Orang yang ‘dewasa’ dalam hal kematangan berpikir selalu mengingatkan dirinya akan pesan orang bijak bahwa, “Semua Ucapan harus kita ketahui tapi tidak semua yang kita ketahui mesti diucapkan”. Kalau nasehat ini kita pegang niscaya kita akan mengarahkan diri kita untuk selalu bersikap rendah hati, selalu mengalah terhadap perbedaan yang tidak terlalu prinsipil serta tidak memaksakan sikap egoistis meski kita meyakini sesuatu itu adalah kebenaran. Tapi, ingatlah benar menurut kita belum tentu benar menurut orang lain, dalam hal ini terkecuali kebenaran Allah yang menurut agama merupakan sesuatu hal yang tidak perlu diperdebatkan. Justru kalau diperdebatkan, sama halnya kita meninggikan akal makhluk dibandingkan akal ilahiah, sang Maha Mengetahui.
Tradisi ilmiah selanjutnya dibentuk oleh sistematika pembelajaran yang benar. Waktu kita tidak memadai untuk menguasai banyak ilmu, waktu kita tidak cukup untuk membaca semua buku. Tapi kita tetap dapat menguasai banyak ilmu melalui sistematika pembelajaran yang benar. Tapi untuk itu, kita memerlukan banyak guru dan ulama yang mengetahui struktur dari setiap ilmu dan cara mempelajarinya.
Tradisi ilmiah yang kokoh merupakan salah satu faktor yang dapat merubah keragaman menjadi sumber produktifitas kolektif kita. Hal ini ditandai oleh banyak ciri, diantaranya :
(1) Berbicara dan Bekerja berdasarkan Ilmu Pengetahuan, bukan atas dasar emosionalitas dan ego mengunggulkan diri diatas yang lain ;
(2) Tidak bersikap a priori dan tidak memberikan penilaian terhadap sesuatu sebelum mengetahuinya dengan baik dan akurat;
(3) Selalu membandingkan dan menguji pendapatnya dengan pendapat kedua dan ketiga sebelum menyimpulkan atau mengambil keputusan;
(4) Mendengar lebih banyak daripada berbicara;
(5) Gemar membaca dan secara khusus menyediakan waktu itu;
(6) Lebih banyak diam dan menikmati saat-saat perenungan dalam kesendirian;
(7) Selalu mendekati permasalahan secara komprehensif, integral, obyektif dan proporsional;
(8) Gemar berdiskusi dan proaktif dalam mengembangkan wacana ide-ide tapi tidak suka berdebat kusir;
(9) Berorientasi pada kebenaran dalam diskusi dan bukan pada kemenangan;
(10) Berusaha mempertahankan sikap dingin dalam bereaksi terhadap sesuatu dan tidak bersikap emosional serta meledak-ledak;
(11) Berpikir secara sistematis dan berbicara secara teratur;
(12) Tidak pernah merasa berilmu secara permanen dan karenanya selalu ingin setiap saat belajar dan belajar terus;
(13) Menyenangi hal-hal baru dan menikmati tantangan serta perubahan;
(14) Rendah hati dan bersedia menerima kesalahan;
(15) Lapang dada dan toleran dalam perbedaan;
(16) Memikirkan ulang gagasannya sendiri atau gagasan orang lain dan senantiasa menguji kebenarannya;
(17) Selalu melahirkan gagasan-gagasan baru secara produktif.

Ke tujuh ciri diatas menurut HM Anis Matta, Sekjen Partai keadilan Sejahtera (HM Anis Matta : 2002) merupakan nuangsa yang kuat tentang keyakinan, kepastian, fleksibilitas, dinamika, pertumbuhan, kemerdekaan, kebebasan dan keakraban. Mereka yang hidup dalam suatu komunitas dengan tradisi ilmiah yang kokoh merasakan kemandirian, aktualisasi diri, kebebasan, kemerdekaan, tapi juga menikmati perbedaan, tantangan, dan segala hal yang baru. Mereka juga betah menelusuri detil dan kerumitan, sabar dalam ketidak-pastian, dingin dalam kegaduhan, tapi sangat percaya diri dalam mengambil keputusan. (***)

Muhammad Farid Wajdi,
Pernah Mengajar di SLTP Islam Makassar (1996), Sekolah Perawat Kesehatan (SPRG Depkes) Makassar (1997) SMU Ponpes IMMIM Puteri Pangkep (2002/2003).
Artikel ini pernah dimuat di koran SKU Himbauan, Makassar (2004).

Bagaimana Orang Berpikir ?

Oleh : M. Farid W Makkulau

A. Pemahaman Dasar Tentang Logika Berpikir

BAGAIMANA Orang berpikir ? Wah, itu sich pertanyaan bodoh (kata sebagian besar ‘orang yang pintar’). “Orang berpikir karena dia mempunyai akal,” begitu jawabnya. Jawaban tersebut tentu tidaklah salah, hanya terlalu sederhana jika dijabarkan dan dikaitkan dengan Ilmu Logika (Logics). Pemahaman tentang logika berpikir tidaklah sesederhana menangkap apa yang menjadi ‘buah pemikiran’ seseorang dalam bentuk ucapan atau tulisan. Logika adalah ilmu yang mempelajari tentang hukum – hukum, patokan – patokan, rumus – rumus berpikir. Psikologi juga membicarakan aktivitas berpikir, karena itu kita haruslah hati-hati melihat persinggungannya dengan Logika. Psikologi mempelajari pikiran dan kerjanya tanpa menyinggung sama sekali urusan benar salah. Sebaliknya urusan benar - salah menjadi masalah pokok dalam Logika (Mundiri, 2001).
Logika tidak mempelajari cara atau metode berpikir dari semua ragamnya, tetapi pemikiran yang paling sehat dan praktis. Banyak jalan pemikiran kita dipengaruhi oleh keyakinan, pola berpikir kelompok, kecenderungan pribadi, pergaulan dan sugesti. Juga banyak pemikiran yang diungkapkan sebagai luapan emosi seperti caci maki, kata pujian atau pernyataan keheranan dan kekaguman. Ada juga pemikiran yang diungkapkan dengan argumentasi yang secara sepintas kelihatan benar untuk memutar - balikkan kenyataan dengan tujuan memperoleh keuntungan pribadi maupun golongan.
Logika menyelidiki, menyeleksi, dan menilai pemikiran dengan cara serius dan terpelajar serta bertujuan untuk mendapatkan kebenaran, terlepas dari segala kepentingan dan keinginan perorangan. Logika merumuskan serta menerapkan hukum - hukum dan patokan - patokan yang harus ditaati agar seseorang dapat berpikir benar, efisien, sistematis, dan teratur. Dengan demikian ada dua obyek penyelidikan Ilmu Logika (Ilmu Mantiq), Pertama, Pemikiran sebagai obyek material. Kita mengenalnya dengan nama Logika Material (al-Mantiq al-Maddi) dan Yang Kedua, Patokan-patokan atau hukum - hukum berpikir benar sebagai obyek formalnya, yang disebut Logika Formal (al-Mantiq as-Suwari ).
Pemikiran yang benar dapat dibedakan menjadi dua bentuk berbeda secara radikal yakni dari cara berpikir umum ke khusus (deduktif) dan dari cara berpikir khusus ke umum (induktif). Cara berpikir deduktif dipergunakan dalam logika formal yang mempelajari dasar – dasar persesuaian (tidak adanya pertentangan) dalam pemikiran dengan menggunakan hukum - hukum, rumus - rumus, patokan - patokan berpikir benar sedang cara berpikir induktif dipergunakan dalam logika material yang mempelajari dasar – dasar persesuaian pikiran dengan kenyataan (penyesuaian idealita dengan realita).
Dengan kata lain, menilai hasil pekerjaan logika formal dan menguji validitasnya dengan fakta empiris. Lantas, mungkinkah kita mempelajari ‘hal yang abstrak’’ yang disebut pikiran itu ? Manusia bukanlah wujud spiritual murni, tetapi merupakan perpaduan antara wujud jasmani dan rohani. Karena itu ia memerlukan sarana material untuk menangkap ‘pikiran yang abstrak’ itu. Kita tidak mungkin memahami pikiran seseorang kalau tidak diwujudkan dalam bentuk ucapan, tulisan atau isyarat. Isyarat adalah perkataan yang dipadatkan, karena itu ia adalah perkataan juga. Jadi pikiran dan perkataan adalah identik, tidak berbeda satu sama lain dan bukan tambahan bagi masing - masingnya. Terkadang orang mengatakan, “Pikiran adalah perkataan dan perkataan adalah pikiran.”
Angan - angan, khayalan, pikiran yang berkecamuk dalam dada dan kepala kita tidak lain adalah bisikan kata yang amat lembut. Kata - kata yang mewakili pikiran ini bukan sekedar coretan pena yang dituliskan atau suara gaduh yang diucapkan, tetapi merupakan susunan kata yang mewakili maksud tertentu yang lengkap (Proposisi). Pengetahuan kita tidak lain adalah informasi proposisi – proposisi. Dalam aktivitas berpikir (thinking process) kita selalu membanding, menganalisis serta menghubungkan proposisi yang satu dengan proposisi yang lainnya. Dengan demikian penyelidikan logika dalam mencari kebenaran pemikiran selalu berurusan dengan struktur dan relasi proposisi.
Rahasia Logika berpikir sebenarnya terletak pada bagaimana memaksimalkan fungsi otak kiri dan otak kanan yang berkorelasi positif terhadap proses pengambilan keputusan dan perilaku kepemimpinan. Belahan otak kiri beroperasi secara rasional (intelectual capabilities), ia menerima informasi sedikit demi sedikit dan langsung mengolahnya, seperti mendengarkan laporan bawahan, membaca laporan telaahan staf, memahami ceramah, dan lain sebagainya. Otak kiri itu juga mengawasi komunikasi lisan, disamping penalaran logis dan matematis. Sedangkan, belahan otak kanan beroperasi secara intuitif, memimpikan dan merasakan dalam total pencitraan terhadap sesuatu, kemampuan dan jiwa seni (art capabilities) seseorang dikontrol oleh otak kanan ini. Otak kanan itu mengontrol kreatifitas dan kemampuan artistik.
Logika berpikir dapat disistematisasikan menjadi beberapa kategori, tergantung darimana kita meninjaunya. Dilihat dari segi kualitasnya. Logika (dalam Bahasa Arab dikenal dengan nama Mantiq) dibedakan menjadi Logika Naturalis (Mantiq al-Fitri) dan Logika Artifisialis atau Logika Ilmiah (Mantiq as-Suri). Logika Naturalis yaitu kecakapan berpikir berdasarkan kemampuan akal bawaan manusia. Akal manusia yang normal berarti dapat bekerja secara spontan sesuai hokum - hukum logika dasar sedang Logika Ilmiah (science logic) memperhalus, mempertajam serta menunjukkan jalan pemikiran agar akal dapat bekerja lebih teliti, efisien, mudah dan aman.
Dilihat dari metodenya, Logika dibedakan atas Logika Tradisional (Mantiq al-Qadim) dan Logika Modern (Mantiq al-Hadis). Pemahaman yang lebih jauh, detail dan akurat mengenai Logika ini dapat pembaca temukan pada Bab pembahasan berikutnya dimana penulis mencoba membedah ‘pemikiran dan tindakan’ Bupati Pangkep, H.A. Gaffar Patappe dalam berbagai sudut pandang, sekaitan dengan visi dan misi beliau dalam membangun Pangkep, serta aspek – aspek lain sekaitan dengan kerja pemerintahan, pembangunan dan pembinaan kemasyarakatan.

B. Pengungkapan Proposisi

Logika (logics) mempelajari cara bernalar yang benar dan kita tidak bisa melaksanakannya tanpa memiliki dahulu pengetahuan yang menjadi premisnya. Bila kita mencoba membandingkannya dengan sebuah bangunan, maka premis itu adalah batu, pasir dan semennya ; Sedangkan proses penalaran itu dapat kita samakan dengan bagan atau arsitekturnya (Mundiri, 2001). Dengan semen, batu dan pasir serta arsitektur yang baik akan dihasilkan bangunan yang indah dan kokoh. Dengan premis yang dapat dipertanggung-jawabkan dan melalui proses penalaran yang sah akan dihasilkan kesimpulan yang benar. (Gorys Keraf, 1982). Premis-premis dimana logika bergelut berupa pernyataan dalam bentuk kata-kata, meskipun dalam penyelidikan lebih lanjut dijumpai pernyataan dalam rumus – rumus.
Pernyataan pikiran manusia ada kalanya mengungkapkan keinginan, perintah, harapan, cemooh, kekaguman, dan pengungkapan realitas tertentu baik dinyatakan dalam bentuk positif maupun bentuk negatif. Pembicaraan logika berurusan dengan pernyataan pikiran dan bentuk terakhir (kesimpulan), seperti :
HA Gaffar Patappe seorang yang rendah hati.
HA Gaffar Patappe seorang yang penyabar dan bijaksana.
HA Gaffar Patappe seorang pemimpin yang demokratis.
Semua Bupati berakhir masa jabatannya dalam 5 tahun.
HM Idris al-Yafie bukan Sekretaris Daerah Kabupaten Pangkep.

Tidak semua anggota DPRD representasi wakil rakyat di daerahnya.
Dengan memperhatikan contoh diatas dapat diketahui bahwa proposisi (propotition) adalah pernyataan dalam bentuk kalimat yang dapat dinilai benar dan salahnya. Proposisi dapat dianggap sebagai unit terkecil dari pemikiran yang mengandung maksud sempurna (pengungkapan kalimat sederhana).
Jika kita menganalisis suatu pemikiran, taruhlah suatu buku, kita akan mendapati kesatuan pemikiran dalam buku itu, kemudian lebih khusus lagi dalam bab - babnya, kemudian pada paragrafnya dan pada akhirnya pada unit yang tidak bisa dibagi lagi yakni yang disebut proposisi. Proposisi itu sendiri masih bisa dianalisis lagi menjadi kata - kata, tetapi kata - kata hanya menghadirkan pengertian sesuatu, bukan maksud atau pemikiran sesuatu (Mundiri, 2001). Semua pernyataan pikiran yang mengungkapkan keinginan dan kehendak tidak dapat dinilai benar dan salahnya bukanlah proposisi, seperti :
Semoga Allah SWT memberkati kita semua.
Loloskan aku menjadi seorang pegawai negeri sipil !
Alangkah bagusnya jika semua anggota DPRD itu merakyat.
Hadirin jama’ah Jum’at yang berbahagia.
Cih, Saudara pegawai tidak disiplin.
Wahai Bupati, Merakyatlah selalu !

Sekarang bagaimanakah caranya mengukur benar atau salahnya suatu proposisi ? Dalam Logika dikenal dua macam proposisi, menurut sumbernya, yaitu proposisi analitik (analytic propotition) dan proposisi sintetik (sintetic propotition). Proposisi Analitik adalah proposisi yang predikatnya mempunyai pengertian yang sudah terkandung pada subyeknya, seperti :
Bupati adalah Kepala Pemerintahan Kabupaten (Pemkab).
Gubernur adalah Kepala Pemerintahan Propinsi (Pemprop).
Presiden adalah Kepala Negara.
Kata ‘Kepala Pemerintahan Kabupaten’ pada Contoh ‘Bupati adalah Kepala Pemerintahan Kabupaten’ pengertiannya sudah terkandung pada subjek Bupati. Jadi, predikat pada proposisi analitik tidak mendatangkan pengetahuan baru. Untuk menilai benar tidaknya proposisi serupa kita lihat ada tidaknya pertentangan dalam diri pernyataan itu, sebagaimana yang telah kita pelajari tentang ukuran kebenaran.
Proposisi analitik juga disebut sebagai ‘Proposisi a priori’. Pengungkapan Proposisi analitik sering dipergunakan Bupati HA Gaffar Patappe ketika berbicara dengan rakyatnya, saat diminta memberikan kata sambutan pada suatu acara resmi dimana pendengarnya adalah rakyat.
Kemampuan atau kecerdasan mengungkapkan suatu bahasa (capability to communicate) tentu saja sangat tergantung pada siapa yang menjadi pendengar atau lawan bicara kita, atau paling tidak kita mempunyai pengetahuan awal bahwa orang yang saya ajak bicara tingkat pendidikannya hanya sampai SD atau SMP misalnya, sehingga kita sebagai pembicara tentu menyesuaikan diri agar komunikasi berjalan lebih efektif.
Pengungkapan ‘proposisi analitik’ adalah bahasa rakyat, bahasa yang dibentuk sedemikian rupa sehingga menjadi begitu mudah dipahami oleh rakyat tak berpendidikan sekalipun. Proposisi Sintetik adalah proposisi yang predikatnya mempunyai pengertian yang bukan menjadi keharusan pada subjeknya, seperti :
Pemimpin itu amanah.
Pejabat Asisten I itu Cerdas dan Ulet.
Dia seorang Pengusaha yang Intelek.
Dia seorang Koruptor

Kata ‘amanah’ pada proposisi ‘Pemimpin itu amanah’ pengertiannya belum terkandung pada subjeknya yaitu ‘Pemimpin’. Jadi kata ‘amanah’ merupakan pengetahuan baru yang didapat melalui pengalaman.
Proposisi sintetik adalah lukisan dari kenyataan empirik maka menguji benar salahnya diukur berdasarkan sesuai tidaknya dengan kenyataan empiriknya. Proposisi ini juga disebut ‘proposisi a posteriori’. Pengungkapan proposisi sintetik sering dipergunakan Bupati HA Gaffar Patappe ketika berbicara dengan bawahannya.
Proposisi sintetik (sintetic propotition) adalah bahasa pejabat, bahasa politis, bahasa koran. Bupati HA Gaffar Patappe tentunya tidak akan atau bahkan jarang sekali memakai pengungkapan proposisi sintetik ini ketika berkomunikasi dengan masyarakat pulau misalnya, justru kalau dipaksakan bisa terjadi kebuntuan komunikasi. Jadi, HA Gaffar Patappe dalam ini termasuk pejabat yang bisa mengomunikasikan sesuatu dari golongan mana saja di masyarakat dengan berbagai tingkat pendidikan dan penghidupan yang berbeda.
Sebagian besar orang menganggap bahwa orang pintar itu ialah orang yang mampu membahasakan sesuatu secara ilmiah, padahal anggapan tersebut justru merupakan suatu kesalahan besar. Menurut ahli komunikasi, orang pintar ialah yang orang yang mampu membahasakan sesuatu kepada orang lain tergantung tingkat pendidikan lawan bicaranya. Haruskah mengeluarkan kata – kata atau bahasa ilmiah pada orang pulau misalnya, yang tingkat pendidikannya hanya setingkat SD dan sehari-harinya kehidupannya hanya mengenal seputar masalah ikan dan melaut ?
Proposisi menurut bentuknya ada tiga macam, yaitu : Proposisi Kategorik, Proposisi Hipotetik dan Proposisi Disyungtif. Proposisi kategorik (categoric propotition) adalah proposisi yang mengandung pernyataan tanpa adanya syarat, seperti :
- Kabag Umum sedang sibuk
- Orang – orang yang sedang bekerja di Press Room itu adalah wartawan
- Pegawai rajin dan disiplin akan mendapatkan sesuatu yang lebih dari yang mereka harapkan.
Proposisi kategorik yang paling sederhana terdiri dari satu term subyek, satu term predikat, satu kopula dan satu quantifier. Subyek, sebagaimana kita ketahui, adalah term yang menjadi pokok pembicaraan. Predikat adalah term yang menerangkan subyek. Kopula adalah kata yang menghubungkan antara term subyek dan term predikat.
Quantifier adalah kata yang menunjukkan banyaknya satuan yang diikat oleh term subyek (Mundiri, 2001). Dalam contoh berikut unsur sebuah proposisi kategorik dapat kita ketahui dengan jelas :
Sebagian kontraktor adalah bermasalah
1 2 3 4
1 = quantifier, 2 = term subyek, 3 = kopula, 4 = term predikat
Quantifier terkadang menunjuk kepada permasalahan universal, seperti kata : seluruh, semua, segenap, setiap, tidak satupun, dan lain sebagainya ; Adakalanya menunjuk kepada permasalahan partikular, seperti : sebagian, kebanyakan, tidak semua, sebagian besar, hampir seluruh, rata – rata, salah seorang diantaranya, dan lain sebagainya ; ada kalanya menunjuk kepada permasalahan singular, tetapi untuk permasalahan singular biasanya quantifier tidak dinyatakan.
Apabila quantifier suatu proposisi (pernyataan) menunjuk kepada permasalahan universal maka proposisi itu disebut proposisi universal (general propotition); Apabila menunjuk kepada permasalahan partikular maka disebut proposisi particular (particular propotition), dan apabila menunjuk kepada permasalahan singular maka disebut proposisi singular (singular propotition). Perlu diketahui, meskipun dalam suatu proposisi tidak dinyatakan quantifier-nya tidak berarti subyek dari proposisi tersebut tidak mengandung banyaknya satuan yang diikatnya. Dalam keadaan apapun subyek selalu mengandung jumlah satuan yang diikat. Lalu bagaimana menentukan kualitas dari proposisi (propotition quality) yang tidak dinyatakan quantifiernya ?
Kita dapat mengetahuinya lebih detail lewat hubungan pengertian antara subyek dan predikatnya. Sekarang perhatikan dahulu contoh proposisi yang quantifiernya dinyatakan :
- Proposisi Universal : Semua pegawai negeri sipil memiliki NIP.
- Proposisi Partikular : Sebagian Kontraktor tidak dapat proyek dari Pemkab.
- Proposisi Singular : Pejabat yang bernama Syafruddin Muhammar
adalah Kadis Kesos.
Proposisi tersebut dapat dinyatakan tanpa disebut quantifiernya/kuantitas proposisinya :
- Proposisi Universal : Pegawai memiliki NIP.
- Proposisi Partikular : Kontraktor tidak dapat proyek dari Pemkab.
- Proposisi Singular : Syafruddin Muhammar adalah Kadis Kesos.
Dalam proposisi “Pegawai memiliki NIP”, meskipun quantifiernya tidak dinyatakan, yang dimaksud adalah semua pegawai, karena tidak satupun pegawai yang tidak memiliki NIP (Nomor Induk Pegawai). Pada proposisi “Kontraktor tidak dapat proyek dari Pemkab” yang dimaksud ialah sebagian kontraktor karena tidak semua kontraktor dapat proyek dari Pemkab. Sedangkan pada proposisi “Syafruddin Muhammar adalah Kadis Kesos” yang dimaksud ialah tentulah seorang, bukan beberapa.
Kopula, sebagaimana telah disebut adalah kata yang menegaskan hubungan term subyek dan term predikat baik hubungan mengiyakan maupun hubungan mengingkari. Bila ia berupa ‘adalah’ berarti mengiyakan dan bila berupa ‘tidak, bukan atau tak’ berarti mengingkari. Kopula menentukan kualitas proposisinya. Bila ia mengiyakan maka proposisinya disebut proposisi positif (positive propotition) dan bila mengingkari disebut proposisi negative (negative propotition).
- Proposisi Positif : Syafruddin Muhammar adalah Kadis Kesos Pangkep.
- Proposisi Negatif : H Anwar Recca bukan Asisten II Pemkab Pangkep.
Kopula dalam proposisi positif kadang – kadang dinyatakan dan kadang – kadang tidak (disembunyikan). Contohnya :
- Hamka Kaso adalah Kabag Organisasi (Kopula dinyatakan).
- Musakkir Kepala Kantor Kesbang (Kopula tersembunyi).
Atau :
- Orang Pemberaninya Pangkep adalah orang pulau (kopula dinyatakan).
- Orang Pemberaninya Pangkep orang Labakkang (kopula tersembunyi).
Kopula pada proposisi negatif tidak mungkin disembunyikan karena bila demikian berarti mengiyakan hubungan antara term subyek dan predikatnya. Ketika suatu kopula dinyatakan atau disembunyikan tetap tidak boleh kehilangan makna yang terkandung didalamnya. Saat HA Gaffar Patappe menyatakan bahwa, “Orang pemberaninya Pangkep adalah orang pulau”, tentunya dia ingin menggambarkan kerasnya kehidupan pulau sampai alam-pun ditantang, orang pulau akrab dengan alam, hanya orang yang berani bisa menentukan pilihan hidupnya tinggal di pulau, mengarungi lautan mencari ikan yang sukar diprediksi keberadaannya di laut lepas dan seberapa banyak hasil tangkapan yang bisa dibawa pulang ke rumah (M Farid, SKU Himbauan, Desember : 2003).
Perpaduan antara kualitas dan kuantitas proposisi (quality and quantity propotition) maka kita kenal 6 (enam) macam proposisi, yaitu (Mundiri, 2001) :
a. Universal positif, Contohnya : Semua pengusaha mempunyai SITU.
b. Partikular positif, Contohnya : Sebagian kontraktor adalah bermasalah.
c. Singular positif, Contohnya : Herman Djide adalah seorang wartawan.
d. Universal negatif, Contohnya : Semua kepala desa bukan PNS
e. Partikular negatif, Contohnya : Beberapa pegawai tidak disiplin.
f. Singular negatif, Contohnya : Kabag Ekonomi bukan pejabat pemalu.
Masalah lain yang perlu dipahami tentang proposisi kategorik adalah Distribusi (penyebaran). Distribusi merupakan masalah yang penting dalam logika dan pengetahuan yang harus dimiliki untuk membicarakan masalah eduksi dan silogisme. Distribusi berhubungan erat dengan pembahasan denotasi term subyek dan predikat, terutama sekali term predikat apakah ia merangkum seluruh golongannya atau hanya sebagian saja.
Dalam hal ini terdapat dua istilah yang perlu diketahui yaitu tertebar (distributed) dan tak tertebar (undistributed). Term subyek atau predikat disebut tertebar apabila ia melingkupi seluruh denotasinya dan tak disebut tertebar apabila ia hanya menyebut sebagian denotasinya.
Kalau proposisi kategorik menyatakan suatu kebenaran tanpa syarat, maka pada proposisi hipotetik kebenaran yang dinyatakan justru digantungkan pada syarat tertentu. Antara keduanya mempunyai perbedaan yang mendasar. Pada proposisi kategorik kopulanya selalu ‘adalah’ atau ‘bukan, tidak, tak’, sedangkan pada proposisi hipotetik kopulanya adalah ‘jika, apabila atau manakala’ yang kemudian dilanjutkan dengan ‘maka’, meskipun yang terakhir ini sering tidak dinyatakan.
Pada proposisi kategorik, Kopula menghubungkan dua term sedang pada proposisi hipotetik, Kopula menghubungkan dua pernyataan. Sebuah proposisi hipotetik misalnya : ‘Jika permintaan bertambah maka harga akan naik’ pada dasarnya terdiri dari dua proposisi kategorik ‘permintaan bertambah’ dan ‘harga akan naik’. ‘Jika’ dan ‘maka’ pada contoh tersebut adalah kopula, ‘permintaan bertambah’ sebagai pernyataan pertama disebut sebab (antecedent) dan ‘harga akan naik’ sebagai pernyataan kedua disebut akibat (konsekuen).
Proposisi hipotetik mempunyai dua bentuk :
Pertama, Bila A adalah B maka A adalah C, seperti :
- Bila Rudi lulus tes CPNS ia akan berhenti jadi wartawan.
- Jika Camat terbukti tak merakyat ia akan diganti.
- Jika Bupati dicemarkan nama baiknya, maka ia akan menuntut secara hukum.
Kedua, Bila A adalah B maka C adalah D, seperti :
- Bila keadilan tidak ditegakkan maka rakyat akan menuntut.
- Bila dapat proyek, saya traktir teman - teman.
- Bila permintaan bertambah, maka harga akan naik.
Antara sebab dan akibat dalam proposisi hipotetik adakalanya merupakan ‘hubungan kebiasaan’ dan adakalanya merupakan ‘hubungan keharusan’. Proposisi hipotetik yang mempunyai hubungan kebiasaan, sebagaimana contoh berikut ini:
- Bila demonstrasi mahasiswa berlangsung, maka anggota Dewan sembunyi.
- Jika bukan saya Ketua, maka saya mengundurkan diri.
- Manakala dia lulus, ayahnya akan memberi dia hadiah yang menarik.
Sedang proposisi hipotetik yang mempunyai hubungan keharusan dapat dilihat seperti pada contoh berikut :
- Bila matahari terbit maka waktu shalat subuh sudah lewat.
- Bila nyawa meninggalkan jasad maka berakhirlah kegiatan jasmani.
- Bila sesuatu itu hidup maka ia membutuhkan air.
Tipe proposisi kondisional (yang sebenarnya digantungkan pada syarat tertentu) disamping bentuk hipotetik adalah bentuk disyungtif. Sebagaimana proposisi hipotetik, proposisi disyungtif pada hakikatnya juga terdiri dari dua buah proposisi kategorika. Contohnya ialah : Proposisi jika tidak benar maka salah, jika dianalisis menjadi : ‘Proposisi itu benar’ dan ‘proposisi itu salah’. Kopula yang berupa ‘jika’ dan ‘maka’ mengubah dua proposisi kategorik menjadi permasalahan disyungtif. Kopula dari proposisi disyungtif bervariasi sekali seperti :
Hidup kalau tidak bahagia adalah sengsara.
Firman di kantor atau di kantin.
Jika Bukan Saad Rauf Kabag Pemerintahan maka A.Ilyas Mangewa.
Dalam proposisi hipotetik (hipotetic propotition), kopula menghubungkan sebab dan akibat sedangkan dalam proposisi disyungtif (disyungtif propotition), kopula menghubungkan dua alternatif. Terdapat dua proposisi disyungtif, sempurna dan tidak sempurna.
Proposisi disyungtif sempurna mempunyai alternatif kontradiktif sedangkan proposisi disyungtif tidak sempurna alternatifnya tidak berbentuk kontradiktif. Rumus untuk bentuk pertama adalah : A mungkin B dan mungkin non B, seperti :
Yusuf AT berbaju dinas atau berbaju non-dinas.
Sultan Arifin mungkin masih hidup mungkin sudah mati (non-hidup).
Saribulan berbahasa Bugis atau berbahasa non-Bugis.
Sedang rumus untuk bentuk kedua adalah A mungkin B mungkin C, seperti :
Yusuf AT berbaju kaos atau berbaju kemeja.
Pak sekda di kantor atau di rumah jabatan.
PSSI kalau atau menang.
Ir Mashud Mahmud Kadis Pertanian atau Kadis Kehutanan.
Sultan wartawan atau fotografer.
Drs Abu Bakar naik mobil atau motor.

C. Berpikir Realistik

Secara garis besar ada dua macam berpikir : berpikir autistik dan berpikir realistik. Yang pertama, mungkin lebih tepat disebut melamun. Fantasi, mengkhayal, melamun, wishful thinking adalah contoh - contohnya. Dengan berpikir autistik orang melarikan diri dari kenyataan - kenyataan yang dihadapinya dan melihat hidup sebagai gambaran - gambaran fantastik. (Jalaluddin Rahmat, 1990). Ciri yang menonjol dari orang yang senantiasa berpikir autistik (autistic thinking) adalah kehilangan semangat kerja, tidak punya gairah hidup serta selalu pesimis terhadap segala sesuatu yang dihadapinya. Tipe orang yang berpikir autistik adalah selalu mengandalkan orang lain, tidak pernah mengandalkan dirinya sendiri, tidak percaya diri (nggak pede, kata anak gaul), selalu malu - malu, berharap orang lain saja yang tampil dan tidak pernah terlalu serius menghadapi dan menjalani pekerjaannya, bersikap utopis, dan lain sebagainya.
Jika orang dengan tipe ini diberikan atau mendapatkan jabatan, maka ia cenderung untuk malas bekerja, tidak amanah, gampang lalai dan lupa akan janjinya sendiri. Berpikir realistik (realistic thinking) disebut juga bernalar (reasoning), yaitu berpikir dalam rangka menyesuaikan diri dengan dunia nyata. Orang yang berpikir realistik adalah orang yang berani menghadapi cobaan dan tantangan hidup sebesar apapun resiko dan tingkat kesulitannya. “Hidup adalah Resiko. Kalau takut mengahadapi resiko lebih baik tak usah hidup. Karena itu pula Resiko adalah kehormatan. Begitu pula jabatan. Jabatan adalah resiko. Kalau takut menghadapi resiko lebih baik tak usah menerima jabatan. Hanya orang - orang yang berani menghadapi resiko yang mempunyai kehormatan dalam hidupnya. Jadi Bupati juga resiko. Kalau saya takut resiko, lebih baik saya tidak usah jadi Bupati.”, begitu ujar HA Gaffar Patappe dalam sambutannya suatu ketika.
Floyd L.Ruch menyebut tiga macam berpikir realistik (realistic thinking) : berpikir deduktif, berpikir induktif dan berpikir evaluatif (Ruch, 1967 : 336, Jalaluddin Rahmat, 1990). Berpikir deduktif (deductive thinking) adalah mengambil kesimpulan dari dua pernyataan. Yang pertama, merupakan pernyataan umum. Dalam logika, hal ini disebut Silogisme. Berpikir deduktif dapat dirumuskan sebagai berikut, “Jika A benar, dan B adalah juga benar maka akan terjadi C”. Contoh sederhananya ialah : “Jika semua pegawai harus masuk Kantor Pukul 07.00. Drs Amin Tanjung adalah seorang pegawai maka Drs Amin Tanjung harus masuk kantor pukul 07.00”. Dalam berpikir deduktif kita mulai dari hal-hal yang umum ke hal - hal yang khusus. Ketepatan berpikir deduktif ini kemudian memberikan kita kesimpulan bahwa : “Kalau Drs Amin Tanjung tidak masuk kantor pukul 07.00 berarti Drs Amin Tanjung sudah korupsi waktu”.
Berpikir induktif (inductive thinking) sebaliknya, dimulai dari hal-hal yang khusus dan kemudian mengambil kesimpulan umum. Misalnya, “Saya bertemu dengan Herman Djide, Ia seorang wartawan (SKU Sulawesi Baru) pintar dan ulet yang bertugas meliput di Pangkep. Saya bertemu dengan Rudi Amrullah dan Rahmiati (Harian Pedoman Rakyat) Sultan Arifin (SKU Inti Berita), Syamsu Said (SKU Aktualita), Abdur Rahim (SKU Media Aktual), keempatnya wartawan yang pintar dan ulet.
Saya menyimpulkan wartawan (reporter/koresponden) media lokal Makassar yang bertugas di Pangkep pintar dan ulet. Ketepatan berpikir induktif tergantung pada memadainya kasus yang dijadikan dasar penilaian. Misalnya, Apakah 5 wartawan/koresponden media lokal Makassar yang bertugas meliput di Pangkep cukup untuk dijadikan sampel yang representatif ?

D. Berpikir Evaluatif

Berpikir Evaluatif (evaluative thinking) ialah berpikir kritis, menilai baik-buruknya suatu kebijakan, tepat atau tidaknya suatu gagasan, valid atau tidaknya suatu data, teruji atau tidaknya suatu argumen. Dalam berpikir evaluatif, kita tidak menambah atau mengurangi gagasan atau keputusan. Kita menilainya menurut kriteria tertentu. Misalnya, Ketika DPRD Pangkep mengevaluasi kinerja Pemkab selama satu tahun terakhir hanya berdasarkan penilaian atas Laporan Pertanggung Jawaban (LPJ) Bupati selaku Kepala Pemerintahan Kabupaten tentunya harus dinilai dari berbagai aspek, dari berbagai sudut pandang, dari berbagai hasil reses, dari berbagai kriteria penilaian yang relevan terhadap apa yang telah dicapai pemerintah selama satu tahun dalam bidang pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan.
Melakukan evaluasi apa yang menjadi hambatannya pelaksanaan pembangunan, kenapa mesti suatu proyek mesti tertunda pelaksanaannya atau banyaknya proyek yang menyalahi bestek, bagaimana realisasi dan penggunaan anggaran selama satu tahun anggaran berjalan, dan lain sebagainya. Berpikir evaluatif (evaluative thinking) sangat terkait dengan logis tidaknya suatu penilaian berdasarkan kriteria yang relevan. Bukan semata – mata karena dipengaruhi oleh faktor sentimen atau politis. Jika suatu penilaian bersifat logis maka hal tersebut disebut obyektif dan jika tidak logis disebut penilaian subyektif. Obyektif atau subyektif tidaknya penilaian biasanya dipengaruhi seberapa matang seseorang dalam ilmu dan pengalaman yang menjadi penguat argumentasinya.
Penilaian obyektif hanya dapat diberikan jika seseorang memiliki informasi yang berimbang terhadap apa yang dinilainya, tentu saja tetap memperhatikan keakuratan informasi dan fakta empiris di lapangan. Menurut perkembangan mutakhir psikologi kognitif, seseorang lebih sering berpikir tidak logis daripada berpikir logis seperti berpikir deduktif. Kata Morton Hunt (1982 : 121) , “……… Logical reasoning is not our usual or natural practice and the technically invalid kinds of reasoning we generally employ work rather well in most of the everyday situations……….” (Berpikir logis bukanlah kebiasaan kita atau hal yang alamiah. Dan cara berpikir menurut logika yang tidak valid yang biasa kita lakukan, justru berjalan agak baik dalam kebanyakan situasi sehari-hari).
Berpikir tidak logis ternyata lebih praktis, efisien, dan bermanfaat. Terkenal ucapan Wason dan Johnson Laird, “At best, we can all think logicians, at works, at worst, logicians all think like us” (Pada keadaan terbaik, kita semua dapat berpikir seperti ahli logika ; dalam keadaan terjelek, ahli logika semua berpikir seperti kita). Kalau begitu, tentu hanya mereka yang ahli dan terdidik saja dapat berpikir logis. Sudah lama diduga orang bahwa wanita, anak kecil, rakyat pedesaan, petani, orang pulau, atau orang yang berpendidikan rendah berpikir tidak logis. Yang logis hanyalah ilmuwan, dosen, kaum profesional atau pejabat. Anggapan ini tidak benar, Paul E Johnson pernah meneliti cara berpikir ilmuwan dan pakar dari berbagai profesi.
Paul E Johnsons menulis, “Saya selalu terkejut menyaksikan bahwa ahli yang kami teliti sangat jarang melakukan berpikir seperti logika formal. Kebanyakan mereka melakukan berpikir inferensial kira - kira, yang didasarkan pengenalan kesamaan.” (Hunt, 1982 : 139, Jalaluddin Rahmat, 1990). Karena itu, kesalahan terbesar seorang pejabat atau pegawai pemerintah yang berbicara dengan rakyat maka dianggapnya bahwa lawan bicaranya itu tidak selogis umpan balik (feedback) komunikasi dari apa yang diperkirakan dan diharapkannya.
Logis – tidaknya, obyektif - tidaknya suatu penilaian bergantung sampai sejauh mana tingkat kedewasaan seseorang dalam memahami sesuatu. Apakah logis jika anggota DPRD menuduh seorang pejabat melakukan penyelewengan hanya berdasarkan isu yang berkembang di masyarakat ataukah hanya berdasarkan berita di koran (informasi sekunder). Apakah suatu informasi dapat dikatakan obyektif jika terdapat oknum di masyarakat yang menuduh dan menuding seorang pejabat KKN hanya berdasarkan praduga tanpa ada satupun bukti yang bisa dikemukakan dan dipertanggung – jawabkan secara moral dan secara hukum. Apakah logis dan adil jika seorang Bupati menilai suatu proyek ‘terhambat, gagal atau menyalahi bestek’ hanya berdasarkan keterangan sepihak Kadis PU misalnya, tanpa memahami aspek teknis dan meninjaunya terlebih dahulu.
Logis – tidaknya seseorang berpikir, obyektif – tidaknya kita menilai sangat tergantung pada seberapa banyak informasi yang kita miliki serta seberapa luas pemahaman kita terhadap aspek teknis dan non-teknis suatu pekerjaan sehingga dengan demikian kita dapat berpikir evaluatif lebih adil. Seorang pemimpin yang terbiasa berpikir evaluatif akan terbentuk menjadi pemimpin yang adil (good leader). Untuk menilai efektifitas pemberlakukan suatu Peraturan Daerah (Perda), HA Gaffar Patappe melakukan koordinasi dengan pimpinan unit kerja terkait serta meninjau (melakukan pengawasan) dan menilai secara langsung di lapangan bagaimana suatu perda tersebut ditaati dan dijalankan sebagaimana acuan serta petunjuknya.
Contoh berpikir evaluatif dari HA Gaffar Patappe yang saat ini hasilnya telah dapat dinikmati masyarakat kepulauan, khususnya masyarakat Kecamatan Liukang Kalmas dan Kecamatan Liukang Tangaya yaitu evaluasi terhadap pemberian subsidi Pemerintah Pusat RI cq. Dinas Perhubungan RI sebesar Rp 1 ( s a t u ) m i l i a r terhadap pelayaran perintis yang diberikan kepada pelayaran swasta. Kabupaten Pangkep termasuk daerah yang mendapatkan subsidi tersebut.
Bupati HA Gaffar Patappe menilai bahwa pemberian subsidi tersebut tidak berdampak cukup signifikan terhadap pelayaran laut antar pulau. Karena itu, perlu ada upaya evaluasi (rethinking) terhadap efektifitas pemberian subsidi itu sendiri dengan alternatif yang lebih memungkinkan untuk mendekatkan pelayaran angkutan laut antar pulau adalah menghentikan subsidi tersebut karena hanya akan merugikan uang negara terus menerus tiap tahunnya.
Jalan pemecahannya adalah dengan memberikan kewenangan kepada Pemerintah Kabupaten (Pemkab) setempat untuk mengelolanya dalam rangka pembuatan 2 (dua) kapal rakyat yang anggaran sebesar biaya subsidi dimaksud. Jadilah pembuatan kapal rakyat itu dibuat di Pulau Kulambing, Kecamatan Liukang Tupabbiring. Kapal KM Amanagappa dan Kapoposan tersebut bukan hanya dapat dipakai untuk pelayaran reguler dari dan ke Pelabuhan Paotere, Makassar - Kecamatan Liukang Kalmas – Kecamatan Liukang Tangaya, akan tetapi juga dapat dipakai untuk keperluan dinas Pemkab untuk mengunjungi masyarakat kepulauan.
Logika Berpikir Bupati HA Gaffar Patappe dalam mengatasi masalah pelayaran laut antar pulau ini mendapat pengakuan dan ucapan terima kasih atas solusi menyelamatkan uang negara yang diberikan kepada pelayaran perintis swasta selama ini dalam bentuk subsidi satu miliar tiap tahunnya dari Menteri Perhubungan RI, Agum Gumelar saat peresmian KM Kapoposan dan KM Amanagappa (Memahami Logika Berpikir HA Gaffar Patappe I, PR : Desember 2003)

E. Berpikir Analogi

Umumnya orang menggunakan perbandingan atau kontras. Jika ada yang mengatakan bahwa menjadi seorang pegawai negeri sipil (PNS), kehidupannya lebih menjanjikan dibanding menjadi seorang wartawan/koresponden media lokal di daerah itu berarti anda telah melakukan perbandingan. Jika saya mengatakan bahwa Kabag Keuangan Pemkab Pangkep lebih cantik dibanding Kabag Hukum dan anda mengatakan sebaliknya berarti saya dengan anda melakukan perbandingan (comparative thinking).
Sama halnya jika saya menyatakan ketertarikan saya pada Studi Sosial - Politik daripada Studi Ilmu Komunikasi dan anda menyukai sebaliknya berarti kita telah melakukan perbandingan. Jika saya mengatakan Kadis Pertanian lebih familiar dan bersahabat dibanding Kadis Kehutanan dan Perkebunan, itu berarti saya melakukan perbandingan, itu berarti pula saya mencoba untuk berpikir analogi (comparative thinking). Robert J Sternberg, Psikolog dari Yale (Yale University,red) meneliti penggunaan analogi (Sternberg, 1977). Sternberg menulis, “Kita berpikir secara analogis setiap kali kita menetapkan keputusan tentang sesuatu yang baru dalam pengalaman kita, dengan menghubungkan sesuatu yang sama di masa lalu.”. (Jalaluddin Rahmat, 1990).
Kalau kita membeli sebuah Personal Computer (PC) Processor Intel Pentium IV karena kita menyukainya atau karena mendengarkan nasehat teman karena dulunya nasehatnya benar berarti kita berpikir secara analogis. Sebagian besar pengetahuan kita disamping didapat dengan generalisasi juga didapat melalui penalaran analogi. Lucunya, berpikir analogis yang tidak logis itu paling sering kita gunakan untuk menetapkan keputusan (decision making), memecahkan masalah (problem solving), dan melahirkan gagasan baru dalam proses berpikir kreatif (creative thinking).
Dalam penyimpulan generalisasi kita bertolak dari sejumlah peristiwa, pada penyimpulan analogi kita bertolak dari satu atau sejumlah peristiwa menuju kepada satu peristiwa lain sejenis. Apa yang terdapat pada fenomena peristiwa pertama, disimpulkan terdapat juga pada peristiwa lain karena keduanya memiliki persamaan yang prinsipal. Berdasarkan persamaan prinsipal pada keduanya itulah maka mereka akan sama pula dalam aspek – aspek lain yang mengikutinya. Analogi kadang – kadang disebut analogi induktif yaitu proses penalaran dari satu fenomena menuju fenomena lain yang sejenis kemudian kita menarik kesimpulan bahwa apa yang terjadi pada fenomena yang pertama akan terjadi juga pada fenomena yang lain ; demikian pengertian analogi jika kita hendak memformulasikannya dalam suatu batasan.
Dengan demikian dalam setiap tindakan penyimpulan analogik terdapat tiga unsur yaitu : peristiwa pokok yang menjadi dasar analogi, persamaan prinsipal yang menjadi pengikat dan ketiga, fenomena yang hendak kita analogikan. Analogi induktif yaitu analogi yang disusun berdasarkan persamaan prinsipal yang ada pada dua fenomena, kemudian ditarik kesimpulan bahwa apa yang ada pada fenomena pertama terjadi juga pada fenomena yang kedua. Bentuk argumen ini sebagaimana generalisasi tidak pernah menghasilkan kebenaran mutlak.
Analogi disamping fungsi utamanya sebagai cara berargumentasi, sering benar dipakai dalam bentuk non - argumen, yaitu sebagai penjelas. Penalaran analogi jenis ini disebut analogi deklaratif atau analogi penjelas. (Mundiri, 2001). Analogi deklaratif merupakan metode untuk menjelaskan atau menegaskan sesuatu yang belum dikenal atau masih samar, dengan sesuatu yang sudah dikenal. Analogi deklaratif merupakan cara yang amat bermanfaat untuk menjelaskan masalah yang hendak diterangkan. Para pengambil kebijakan dalam mengemukakan isi hatinya dalam menekankan pengertian sesuatu.
Contoh analogi deklaratif adalah : “Ilmu pengetahuan itu dibangun oleh fakta – fakta sebagaimana rumah itu dibangun oleh batu – bata. Tetapi tidak semua kumpulan pengetahuan itu ilmu, sebagaimana tidak semua tumpukan batu – bata adalah rumah”. Disini hendak dijelaskan struktur ilmu yang masih asing bagi pendengar dengan struktur rumah yang sudah begitu dikenal. Untuk mengukur derajat keterpercayaan sebuah analogi dapat diketahui dengan alat – ukur sebagai berikut :
(1) Sedikit banyaknya peristiwa sejenis yang dianalogikan. Semakin besar peristiwa sejenis yang dianalogikan, semakin besar pula taraf keterpercayaannya.
(2) Sedikit banyaknya aspek – aspek yang menjadi dasar analogi.
(3) Sifat dari analogi yang kita susun.
(4) Mempertimbangkan ada tidaknya unsur – unsur yang berbeda pada peristiwa yang dianalogikan. Semakin banyak pertimbangan atas unsur – unsurnya yang berbeda semakin kuat keterpercayaan analoginya.
(5) Relevan dan tidaknya masalah yang dianalogikan. Bila tidak relevan sudah barang tentu analoginya tidak kuat dan bahkan bisa gagal.
Analogi yang mendasarkan pada suatu hal yang relevan jauh lebih kuat daripada analogi yang mendasarkan pada selusin persamaan yang tidak relevan. Penyimpulan yang dilakukan oleh Bupati HA Gaffar Patappe bahwa untuk melakukan percepatan pembangunan di Balocci dan Tompobulu dengan menyiapkan terlebih dahulu infrastuktur jalan yang memadai sebagaimana yang telah dilakukan percepatan pembangunan di Kepulauan dengan menyiapkan terlebih dahulu sarana angkutan laut antar pulau dibanding jika mendasarkan persamaan lebih banyak tetapi tidak relevan, misalnya karena kesamaan bahasa daerah, warna kulit, jumlah penduduk, tingkat pendidikan masyarakatnya, dan lain sebagainya.
Meskipun analogi (comparative thinking) merupakan corak penalaran yang populer namun tidak semua penalaran analogi merupakan penalaran induktif yang benar. Ada masalah yang tidak memenuhi syarat atau tidak dapat diterima, meskipun sepintas sulit bagi kita menunjukkan kekeliruannya. Kekeliruan tersebut terjadi karena menunjukkan persamaan yang tidak tepat.
Kekeliruan pertama adalah kekeliruan pada analogi induktif (Mundiri, 2001). Contohnya adalah :
“Saya heran mengapa orang takut bepergian ke pulau hanya karena menumpangi kapal kayu dan besarnya ombak dalam pelayaran sehingga dikhawatirkan akan tenggelam di laut. Bila demikian sebaiknya orang jangan tidur di tempat tidur karena hampir semua manusia menemui ajalnya di tempat tidur”.
Orang meninggal di tempat tidur bukan disebabkan kecelakaan tempat tidur tetapi karena penyakit yang diidapnya.
Jadi disini orang menyamakan dua hal yang sebenarnya berbeda.
“Antara manusia dengan binatang mempunyai persamaan – persamaan yang sangat dekat. Manusia bernafas, makan, minum, merasa, kawin, tidur dan istirahat. Binatang juga bernafas, makan, minum, merasa, kawin, tidur dan istirahat. Kesimpulannya Manusia sama dengan binatang”.
Menyimpulkan bahwa ‘manusia sama dengan binatang’, hanya berdasarkan pertimbangan persamaan – persamaan yang ada pada keduanya, padahal yang disamakan itu bukan masalah pokok (bukan persamaan prinsipal).
“Seseorang seharusnya menjauhkan diri dari kebodohan. Karena semakin banyak belajar semakin banyak hal yang tidak diketahui, jadi semakin banyak belajar kita semakin bodoh. Kesimpulannya, Sebaiknya kita tidak usah belajar”.
Kesalahan pada pernyataan tersebut diatas adalah menyamakan arti ‘kebodohan’ yang harus kita tinggalkan dan ‘kebodohan’ sebagai sesuatu yang tidak bisa kita hindari. Kekeliruan yang kedua adalah kekeliruan pada analogi deklaratif, misalnya :
“Masyarakat sudah terlalu banyak dibebani dengan tuntutan pembayaran pajak dan retribusi. Dengan pembangunan kita terus menerus dipaksa tiap tahun membayar pajak dan retribusi. Karena itu kita tidak perlu melaksanakan pembangunan di daerah ini”.
Kesalahan pada pernyataan diatas ialah hanya memperhitungkan pungutan pajak dan retribusi-nya saja dan tidak memperhitungkan segi – segi positif dari pembangunan.
Sebuah analogi yang pincang dari seorang oknum warga Pangkep menyatakan seperti ini :
“Orang yang sedang belajar itu tidak ubahnya mengayuh perahu menuju pantai. Semakin ringan muatan yang ada dalam perahu itu semakin cepat perahu itu sampai di pantai. Diberlakukannya SPP itu tidak ubahnya memberi muatan pada perahu yang sedang dikayuh, jadi memperlambat laju perahu menuju pantai. Agar tujuan orang yang belajar lekas sampai maka seharusnya kewajiban membayar SPP itu dihapuskan”.
Analogi ini pincang karena hanya memperhatikan beban SPP yang harus dibayar oleh setiap pelajar, tidak memperhitungkan manfaat kewajiban membayar SPP secara keseluruhan serta pertimbangan aspek lainnya. Lagi pula, apakah kewajiban membayar SPP itu harus disamakan antara pelajar yang orang tuanya tukang becak dengan pelajar yang orang tuanya pejabat Eselon II ataukah pengusaha besar. Apakah hal tersebut yang disebut ‘keadilan’.
Analogi pincang model seperti ini banyak digunakan dalam perdebatan maupun propaganda untuk menjatuhkan pendapat lawan bicara maupun mempertahankan kepentingannya sendiri. Karena sifatnya seperti kebenaran analogi sangat efektif pengaruhnya terhadap pendengar/pembaca.
Bupati HA Gaffar Patappe termasuk tipe orang yang paling sering melakukan perbandingan atau berpikir analogis. Berpikir dengan melakukan perbandingan terhadap suatu masalah pemerintahan, pembangunan dan social kemasyarakatan yang dihadapinya. Justru pendekatan sektor dan wilayah yang sering dibahasnya adalah ‘b u a h’ dari berpikir analogis ini.
Orang yang terbiasa berpikir analogi ini merupakan tipe orang yang memiliki kecerdasan diatas rata – rata. Artinya, orang tersebut bukan hanya memiliki kecerdasan intelektual yang memadai tapi juga memiliki kecerdasan emosional yang matang. Kecerdasan emosional-lah yang bisa membuat seseorang mengendalikan amarah, tidak tergopoh – gopoh menanggapi suatu isu atau berita sepihak, matang dalam pengambilan keputusan, bisa menahan diri di depan umum, tahan menerima kritikan, sabar dalam menghadapi cobaan serta tidak sembrono dalam bekerja.
Kecerdasan emosional boleh jadi dibentuk oleh luasnya pengalaman hidup yang sudah dijalani dengan segala hambatan dan prestasi yang telah dicapai. Menurut ahli komunikasi, Sukses hidup itu sebenarnya dipengaruhi oleh kecerdasan emosional 70 % dan selebihnya karena kecerdasan intelektual. Tapi kedua-duanya sangat kita butuhkan, disamping kecerdasan spiritual.
Itu pula sebabnya, terdapat begitu banyak kenyataan yang kita lihat seorang pemimpin yang hanya bergelar Sarjana S1 dapat memimpin begitu banyak bawahannya yang sudah bergelar S2 (Master/Magister), bukan hanya untuk ukuran seorang Bupati, tetapi di semua level pekerjaan dan profesi. Di Kantor-kantor pemerintah, perusahaan swasta, Sekolah dan Perguruan tinggi, Lembaga Penelitian, Organisasi dan lain sebagainya. Begitu pula, tidak ada kemutlakan bahwa seorang yang tua harus memimpin yang muda. Bisa terjadi sebaliknya, dan kenyataan seperti itu (prefiguratif) banyak diketemukan pada lingkungan sosial dimana kita berada.
Mengetahui lebih banyak dan lebih detail tentang kondisi obyektif wilayah pembangunan (daratan, dataran tinggi dan kepulauan) adalah ‘b u a h’ berpikir analogis. Hal yang sama ketika kita mempertimbangkan skala prioritas sektor pembangunan, penilaian terhadap tuntutan dan kebutuhan masyarakat pada setiap tahapan pembangunan adalah ‘b u a h’ berpikir analogis. Kematangan berpikir analogis tiap orang tentunya berbeda - beda pula, tergantung kematangan intelektual dan emosionalitasnya.
HA Gaffar Patappe menjadi bupati setelah melalui berbagai penjenjangan karir yang sedemikian panjang, yang bukan saja sudah matang secara intelektual tetapi lebih matang lagi dari aspek kecerdasan emosional, terlebih yang bersangkutan pernah merasakan semua bentuk kesulitan pekerjaan dalam mengurusi pemerintahan, pembangunan, keuangan, pemberdayaan masyarakat, administrasi, penguatan ekonomi lemah, dan pembinaan aparatur pemerintahan pada tingkat kecamatan, daerah dan propinsi. Contoh - contoh berpikir analogis dari beliau dapat pembaca temukan pada Bab III Pikiran dan Tindakan HA Gaffar Patappe.

F. Berpikir Kreatif (Creative Thinking)

Berpikir Kreatif (Creative Thinking) menurut James C. Coleman dan Caustance L Hamen (1974 : 452), adalah “thinking which produces new methods, new concepts, new understanding, new inventions, new work of art”. Berpikir kreatif adalah cara berpikir untuk menghasilkan metode baru, konsep baru, pemahaman yang baru, dan cara kerja baru.(Jalaluddin Rahmat, 1990).
Berpikir kreatif diperlukan mulai dari komunikator yang mendesain pesannya, Kepala Kantor yang membuat telaahan staf, insinyur yang merancang bangunan, ahli iklan yang harus menata pesan verbal dan pesan grafis, Wartawan yang memperindah bahasa ‘berita investigasinya’, Seorang bupati yang harus memberikan perspektif baru dalam mengatasi masalah sosial, tak terkecuali untuk seorang aktivis organisasi massa atau partai politik dalam menata program kerjanya.
Kadang kita merasa, untuk menjadi lebih kreatif kita perlu menjauhi orang – orang. Jika anda berpikir demikian, maka anda sedang berjalan pada gang buntu. Temukanlah pemecahan masalah anda, pada orang lain yang juga pernah mengalami masalah sama seperti anda. Lalu ubahlah sedikit sesuai dengan style anda. Terimalah gagasan mereka apa adanya.
Hal itulah yang merangsang pikiran anda untuk membuat gagasan yang lebih baik. Agar menjadi sedikit lebih kreatif, gunakanlah masalah yang tidak persis sama dengan masalah anda untuk merangsang gagasan baru. Kita, cenderung terpaku pada kebiasaan kita dalam memandang sesuatu dan menafsirkan kata – kata.
Cobalah pembaca sekalian membantu Andi Syukri (Pimpro Dinas Kehutanan dan Perkebunan Pangkep) dalam mencari pemecahan masalah berikut ini ! Misalkan, Bupati HA Gaffar Patappe memintanya menanam lima baris pohon dengan empat pohon tiap baris dan Dinas Kehutanan hanya menyediakan sepuluh pohon untuk penyelesaian penanaman pohon di depan kantor bupati baru tersebut. Bisakah anda membantunya ?
Sebelum disebutkan jumlah pohon, anda tentu menghitung bahwa jumlah pohon yang rasional untuk membuat lima baris dengan empat pohon pada masing – masing baris adalah dua puluh pohon. Namun saat disebutkan bahwa jumlah pohonnya hanya 10 (sepuluh), mulailah anda berpikir atau mungkin anda sudah menyerah !
Masalah yang sama, dalam perjalanan pulang dari kunjungan kerja di kepulauan Liukang Tangaya, Bupati HA Gaffar Patappe meminta kepada penulis untuk berimajinasi bagaimana caranya meletakkan berdiri sebutir telur yang masak. Tentu hasilnya, akan berkali – kali menggelinding dan tak akan pernah bisa diletakkan berdiri. Bagaimana solusi kreatif atas masalah sederhana ini ?
Membebaskan pikiran adalah metode kreatif yang dirancang untuk membantu kita dalam melihat hal – hal dan hubungan antar hal – hal tersebut dengan cara baru yang berbeda. Dan untuk menggunakan kebiasaan kita dalam melihat sesuatu hanya sebagai suatu keuntungan, bukan sebagai suatu rintangan. Menggunakan metode kesamaan atau analogi merupakan salah satu proses untuk menjadi lebih kreatif.
Salah satu penghalang utama untuk memecahkan masalah pohon, adalah kebiasaan kita dalam memandang hubungan antara pohon – pohon dan baris – baris serta gagasan untuk menghitung tiap pohon hanya sekali. Cobalah bebaskan pikiran anda terhadap formasi pohon, jangan hanya berpikir bahwa bentuknya segi empat. Gunakanlah berbagai bentuk geometri lain yang memungkinkan soal diatas terjawab dengan tepat. Coba pula bebaskan pikiran anda dalam memecahkan masalah telur yang terus menggelinding saat akan dicoba diletakkan berdiri. Saya tunggu jawaban anda !
Dalam menggunakan analogi, dibutuhkan kekuatan berpikir untuk menyamakan sesuatu dengan hal lain. Walaupun hal tersebut sangat sederhana untuk dipahami, namun mencari kesamaan yang tepat jelas memerlukan energi. Hal – hal yang tampaknya tidak berkaitan, dapat memberikan wawasan tentang berbagai masalah dan pemecahannya. Inilah yang dimaksud perangsang gagasan.
Menggunakan analogi (comparative method) untuk mencari hal – hal imajinatif dalam memecahkan masalah, merupakan cara untuk memecahkan masalah secara lebih kreatif (problem solving with creative). Untuk mengimajinasikan kemiripan gagasan (idea) yang tampaknya tidak berhubungan, kita harus memaksa adanya hubungan tersebut. William James (1975 : 242) mengatakan, bahwa kreatifitas yang tinggi berasal dari kemampuan mengasosiasikan kesamaan, dengan begitu merupakan katalisator membebaskan pikiran.
Membebaskan pikiran tidak hanya membantu kita untuk menjadi kreatif dalam pendekatan pemecahan masalah, tetapi menjadi lebih kreatif (to be creative) dengan kesadaran kita terhadap lingkungan sekitar. Kita menjadi semakin dirangsang untuk menyadari dan berpikir memecahkan masalah yang terjadi. Ingat ! Kreatifitas berkembang dengan latihan.
Teruslah berlatih melihat dan berpikir. Ikutilah langkah – langkah berikut ini : (1) Amatilah lingkungan sekitar anda. Pilihlah benda, tumbuhan, hewan atau apapun untuk menganalogikan masalah yang ingin kita pecahkan, (2) Uraikan hal – hal tersebut berdasarkan sifat – sifat yang terkandung di dalamnya, (3) Kejutkanlah pikiran anda dengan hal – hal baru yang mungkin belum pernah anda ketahui sebelumnya.
Bagaimanakah menggunakan metode analogi untuk menjadi lebih kreatif ?. Tanyakanlah kepada HA Idrus Dg Mangati (Tokoh Masyarakat Pangkep), Apa yang bisa dianalogikan dari ayam dan penyu ? Penyu sangat pendiam, meski setiap kali bertelur banyak sekali telurnya dan malahan penyu tersebut menyembunyikan telurnya. Hal ini sama kalau kita analogikan dengan orang sabar yang bekerja dengan hasil kerja maksimal. Dia tidak ingin menyombongkan hasil kerjanya, meskipun hasil kerjanya tersebut berprestasi dan patut mendapatkan pujian atau penghargaan. Beda dengan analogi ayam, Menurut HA Idrus Dg Mangati yang akrab dipanggil Karaeng Ngati ini, Ayam baru memberikan satu butir telurnya saja sudah berkotek setengah mati. Hal ini sama kalau kita analogikan dengan orang yang bekerja dengan hasil sedikit saja, sudah menuntut untuk diberikan penghargaan biar semua orang yang berada di lingkungan sekitarnya mengetahuinya. Berpikir analogi (comparative thinking) merupakan salah satu ciri yang menonjol dari orang yang senang berpikir kreatif.
Berpikir kreatif (Creative Thinking) haruslah memenuhi tiga syarat berikut :
Pertama, Kreatifitas melibatkan respons atau gagasan baru atau yang secara statistik jarang terjadi, tetapi kebaruan saja tidak cukup.
Kedua, Kreatifitas ialah memecahkan persoalan secara realistis.
Ketiga, Kreatifitas merupakan usaha untuk mempertahankan insight yang orisinal, menilai dan mengembangkannya sebaik mungkin (Mac Kinnon, 1962 : 485, Jalaluddin Rahmat, 1990).
Ketika seseorang terbiasa berpikir kreatif, Maka yang perlu ditelusuri ialah jenis berpikir manakah yang paling sering digunakan : Deduktif, Induktif atau Evaluatif ? Jawabannya tentu berpikir analogis. Berpikir induktif sering dipergunakan, justru karena tidak selogis berpikir deduktif. Berpikir Evaluatif membantu kreatifitas karena menyebabkan kita menilai gagasan-gagasan secara kritis.
Guilford membedakan antara berpikir kreatif dan tak kreatif dengan konsep berpikir konvergen dan divergen. Jika seorang warga Pangkep ditanya, “Siapa istrinya, pak Bupati ?” Maka warga Pangkep tersebut menjawabnya dengan berpikir konvergen (convergen thinking), yakni kemampuan untuk memberikan satu jawaban yang tepat pada pertanyaan yang diajukan. Jika seorang pegawai kantor daerah ditanya, “Apa saja kesibukan pak Bupati ?”, Maka pegawai kantor daerah tersebut menjawabnya dengan berpikir divergen, yakni mencoba menghasilkan sejumlah kemungkinan jawaban.
Berpikir Konvergen (convergen thinking) erat kaitannya dengan kecerdasan ; Divergen dengan kreatifitas. Berpikir Divergen (divergen thinking) dapat diukur dengan fluency, flexibility dan originality. Bila saya sebagai seorang wartawan meminta saudara menyebutkan sebanyak mungkin potensi sumber daya alam (SDA) Daerah Pangkep dengan kemungkinan akan habis dieksploitasi kurang dari 100 tahun lagi. Hal ini berarti saya sedang mengukur fluency anda. Jika jawaban anda bukan saja panjang tetapi juga menunjukkan keragaman dan hal - hal yang luar biasa, anda memiliki skor yang tinggi dalam fleksibility dan originality.
Begitu pula misalnya, Jika saya mewawancarai Bupati HA Gaffar Patappe tentang pendapatnya jika ada ‘oknum’ anggota masyarakat Pangkep yang menuntutnya mengundurkan diri dari jabatannya sebelum habis masa jabatan 5 (lima) tahun dengan alasan yang ‘tidak rasional’ menurutnya. Jika jawabannya menunjukkan seorang pemimpin yang arif, bijak dalam menyikapi segala hal, termasuk terhadap orang yang membencinya sekalipun. Itu berarti saya sedang mengukur fluency seorang Bupati.
Ukuran Guilford telah direncanakan berkali - kali tetapi dengan sangat mengecewakan, skor yang tinggi pada ukuran Guilford sering tidak berkorelasi dengan kreatifitas (creativity) yang sebenarnya dalam kehidupan sehari-hari. Orang-orang kreatif malah berskor rendah pada ukuran Guilford. Memang, orang – orang kreatif memiliki kebiasaan yang tidak umum. Kreatifitas juga tidak diukur dari tingkat pendidikan, tapi lebih banyak dipengaruhi ole pengalaman sosial.
Tes Guilford menurut pengkritiknya, memang tidak mencerminkan berpikir kreatif. Orang - orang kreatif ternyata berpikir analogis. Orang Kreatif mampu melihat berbagai hubungan yang tidak terlihat orang lain. Orang biasa sering berpikir analogis, tetapi berpikir analogis orang kreatif ditandai oleh sifatnya yang luar biasa, aneh dan kadang-kadang dianggap irasional (oleh orang yang belum/berbeda taraf pemahamannya).
Ada yang mengatakan bahwa orang kreatif, biasanya agak gila. Baik orang gila maupun orang kreatif memang memiliki kesamaan : Berpikir tidak konvensional. Tetapi orang gila tidak menimbulkan pencerahan atau pemecahan masalah. Orang kreatif melakukan loncatan pemikiran yang memperdalam dan memperjelas pemikiran (Jalaluddin Rahmat, 1990).
Sebuah Contoh kecil dapat dikemukakan disini : Misalnya, Terdapat oknum tertentu dalam suatu masyarakat yang kecewa terhadap beberapa proses tender proyek pembangunan yang berjalan di daerahnya. Bahkan menurutnya, proyek pembangunan tersebut malah tidak ditenderkan, mekanisme pengerjaan proyek dinilainya sarat dengan KKN.
Lalu, Oknum tersebut melaporkan Bupati dan Kepala Dinas yang terkait sebagai tergugat pada pihak kepolisian setempat dengan dugaan pejabat – pejabat yang bersangkutan pada sejumlah pengerjaan proyek pembangunan sarat KKN dan karenanya, Bupati harus diturunkan dalam waktu 7 x 24 Jam atau mengundurkan diri dari jabatannya.
Cukupkah sampai disitu ? Tentu Tidak ! Informasi bahwa pejabat daerah itu KKN (korupsi, kolusi dan nepotisme) harus diketahui masyarakat luas. Oknum itupun lalu menghubungi kelompok – kelompok dari masyarakat di daerahnya untuk menggelar demonstrasi, secara kecil – kecilan atau secara besar – besaran. Mahasiswapun harus dilibatkan supaya apa yang mereka tuntut dipersepsikan masih dalam tataran idealitas sekaligus untuk mencitrakan bahwa memang benar-benar terjadi penyelewengan itu, sebab kalau dirinya atau kelompoknya saja yang berdemo mungkin masih akan diragukan masyarakat luas.
Spanduk dan teriakan, bahkan makian dan fitnahpun dilancarkan dalam ‘demo koalisi’ itu. Wartawanpun harus dihubungi supaya ada yang meliput aksi mereka. Apa yang terjadi kemudian ? Setelah ditelusuri lebih jauh ternyata oknum tersebut hanyalah kontraktor yang ‘kecewa’ saja karena tidak mendapat ‘bagian’ dari proyek pembangunan pada tahun anggaran berjalan.
Bupati sebagai pihak yang tergugat dan tertuduh tentu merasa dirugikan nama baiknya. Apalagi kalau sampai dikatakan bagian atau antek PKI. Masyarakat yang dipimpinnya terlanjur mendengar dan tentu saja turut mempertanyakan sejauh mana kebenarannya, dan yang lebih tidak enak lagi, ‘demo’ itu juga sedikit mencoreng citra dan wibawa pemerintah yang sementara ingin ditegakkan.
Apa yang mestinya dilakukan Bupati HA Gaffar Patappe kemudian ? Tentunya melewati proses – proses berpikir kreatif. Berpikir tidak konvensional. Menurutnya, Kekerasan jika dibalas dengan kekerasan tentu tidak ada manfaatnya. Makian dibalas dengan makian hanya akan mempersepsikan bahwa antara si pemaki dan yang dimaki tidak ada bedanya. Haruskah kemudian seseorang yang difitnah, dimaki, dirusak nama baiknya hanya tinggal diam dan bersabar lalu membiarkan waktu memupusnya dari ingatan sosial masyarakat.
Bila Si ‘Oknum’ telah melakukan sedemikian banyak pekerjaan yang merusak citra dan wibawa pemerintah yang sah, haruskah kemudian seorang bupati atau pemimpin melaporkan balik warga atas tuduhan pencemaran nama baik. Proses Berpikir itu terus berjalan sampai kemudian mencuat ke permukaan bahwa harus ada pertimbangan manfaat yang peroleh dari kasus tersebut, khususnya terhadap masyarakat yang dituntut lebih arif menilai kinerja pemerintahan sekaligus melakukan terobosan upaya penegakan hukum bahwa segala apa yang dituduhkan tersebut tidaklah benar.
Apa yang sudah dilakukan pemerintah daerah setempat tentang berbagai pelaksanaan proyek pembangunan tentunya dituntut mengacu kepada aturan yang ada serta mendapatkan persetujuan DPRD sebagai representasi wakil rakyat. George Lakoff dan Mark Johnson menjelaskan bagaimana pemikiran kreatif ini berhasil memperluas cakrawala pemikiran. Bila pemikir kreatif menganalogikan A dengan B, maka semua sifat A (dalam Psikologi Kognitif disebut ‘Schema’) dipindahkan pada B, sehingga menambahkan kekayaan konseptual.
Berpikir kreatif adalah berpikir ‘analogis - metaforis’. Tetapi, bagaimana mekanismenya ? Berikut ini terdapat 5 (lima) tahapan dalam proses berpikir kreatif :
Orientasi. Pada tahap ini masalah dirumuskan dan aspek-aspek masalah diidentifikasi ;
Preparasi. Pikiran berusaha mengumpulkan sebanyak mungkin informasi yang relevan dengan masalah
Inkubasi. Pikiran beristirahat sebentar, ketika berbagai jalan pemecahan menghadapi jalan buntu. Pada tahap ini proses pemecahan masalah berlangsung terus dalam jiwa bawah sadar kita.
Iluminasi. Masa inkubasi berakhir ketika pemikir memperoleh semacam ilham, serangkaian insight yang memecahkan masalah. Ini menimbulkan ‘Aha Erlebnis’. Kejutan. Surprise. Sepertinya kita mengalami pencerahan seketika dengan sebuah kesadaran baru, perspektif baru.
Verifikasi. Tahap terakhir untuk menguji dan secara kritis menilai pemecahan masalah yang diajukan pada tahap keempat.
Proses ini dapat dilukiskan dengan kisah Archimedes. Raja Syracus ingin mengetahui apakah mahkotanya betul-betul terbuat dari emas murni, atau tukang emas sudah menggantinya. Ia menyuruh Archimedes menelitinya. Archimedes mulai berpikir, “Bagaimana caranya (metode ilmiah) untuk menentukan logam yang dijadikan bahan mahkota itu tanpa merusaknya ?” ( O r i e n t a s i ).
Lalu, Archimedes melakukan penelitian tentang semua cara (metode) untuk menganalisa logam ( P r e p a r a s i ). Semuanya memerlukan pemotongan dan pemecahan. Ini tidak mungkin dilakukan. Archimedes menyingkirkan soal ini sementara ( I n k u b a s i ). Suatu hari ketika Archimedes mandi (berendam di bak mandi), ia merasakan tubuhnya mengapung. Ia menemukan pemecahannya ( I l u m i n a s i ).
Archimedes melonjak gembira dan saking senangnya ia berlari ke jalan dalam keadaan telanjang, seraya berteriak, “Eureka….Eureka….Eureka…..!” (Saya menemukannya, Saya menemukannya, Saya menemukannya). Setelah itu, ia menguji Hukum Archimedes, begitu kemudian dikenal dalam dunia Fisika untuk meneliti berapa jumlah air yang dipindahkan oleh emas murni seberat emas dalam mahkota itu ( V e r i f i k a s i ).
Proses yang sama terjadi pada penuturan Bupati HA Gaffar Patappe kepada penulis. Suatu hari di awal pemerintahannya, beliau mengunjungi pulau dan shalat di sebuah mesjid di pulau itu. Seorang yang sudah tua (dituakan oleh masyarakat pulau setempat, namanya H. Kalam) menemaninya berbincang – bincang seraya menitipkan pesan agar sebelum dia meninggal, dia punya harapan kepada Bupati.
Yang pertama, Agar sebelum dia meninggal dapat menikmati penerangan listrik di pulaunya. Selama lebih dari 50 tahun Indonesia merdeka, masyarakat pulau selama ini termarginalkan dari dinamika pembangunan daerah bukan saja karena keterpencilan wilayahnya serta sulitnya dijangkau tetapi serasa memang ada peng-anak tirian pemerintah kabupaten terhadap masyarakat kepulauan jika dibandingkan dengan kemajuan yang selama ini sudah dicapai oleh kecamatan daratan.
Yang kedua, Agar sedapat mungkin ada pemenuhan kebutuhan tenaga bidan/perawat kesehatan (sanro pammana) di pulau. Sekian puluh tahun orang pulau jika melahirkan istrinya hanya dibantu oleh suami dan tetangga terdekatnya. Itupun dengan resiko keguguran bayi dan ibu hamil yang tinggi. Apa yang dituturkan oleh tokoh masyarakat pulau tersebut menjadi bahan perenungan Bupati HA Gaffar Patappe. “Insya Allah, saya berjuang untuk mewujudkan impian bapak dan masyarakat kepulauan”, ujarnya kepada tokoh masyarakat pulau tersebut. Hal ini pula yang mengilhami Bupati HA Gaffar Patappe menulis, “Listrik, Bidan dan Dunia Kiamat.”
Bupati kemudian memikirkan, Bagaimana memenuhi harapan, impian sekaligus tuntutan masyarakat pulau ini ?” ( O r i e n t a s i ). Dalam benak HA Gaffar Patappe, tentunya merasa dirinya yang paling berdosa jika tidak dapat memenuhi tuntutan rakyatnya, apalagi listrik dan bidan ini untuk kemaslahatan umum. Lalu, ia kemudian mengadakan rapat terhadap semua ‘stake holder’/pimpinan unit kerja yang diperkirakan bisa memberikan kontribusi pemikiran dan jalan pemecahan. ( P r e p a r a s i ).
Bupati HA Gaffar Patappe kemudian menyuruh H Bachtiar Gani, B.Sc, Kadis Koperasi dan PKM Pangkep untuk melobi pihak PLN untuk mengadakan kerjasama lintas sektoral dalam pengadaan listrik di kepulauan tersebut, begitu pula terhadap dr. H Muhammad Noor, M.Kes, Kadis Kesehatan diminta untuk mempertanyakan kepada Kanwil Kesehatan serta unsur Pusdiknakes Propinsi yang terkait tentang kemungkinan permintaan tenaga lulusan keperawatan/kebidanan untuk ditempatkan di pulau.
Hasilnya, Perusahaan Listrik Negara (PLN) ‘angkat tangan’ dan menyatakan tak sanggup terhadap rencana pembangunan instalasi listrik kepulauan itu. Menurut PLN, Secara matematika dan perhitungan ekonomi, tidak mungkin hal tersebut dipenuhi dengan hanya melayani kurang dari 200 KK pada sebagian besar pulau yang direncanakan diberikan kebutuhan penerangan listrik disamping itu dari segi biaya (cost) sangat boros dengan perhitungan kerugian ditaksir sangat besar.
Hal yang sama terjadi terhadap pemenuhan kebutuhan bidan/perawat kesehatan. Diperoleh informasi bahwa dalam setahun sudah sangat untung kalau suatu daerah mendapatkan satu formasi tenaga perawat kesehatan/alumni kebidanan karena pola penyebaran alumni kebidanan tersebut yang harus merata pada semua daerah kabupaten. Itupun masih ditambah lagi kemungkinan yang bersangkutan menolak untuk ditempatkan di pulau dengan segala keterpencilan wilayah dan minimnya fasilitas. Bupati HA Gaffar Patappe kemudian menyingkirkan soal ini sementara. ( I n k u b a s i ).
Suatu hari ketika Bupati HA Gaffar Patappe melakukan perenungan dan evaluasi terhadap berbagai kebuntuan masalah listrik dan bidan ini serta dengan mempertimbangkan berbagai masukan dari pimpinan unit kerja bawahan, sambil tersenyum gembira, beliau menemukan jalan pemecahannya bahwa, “Kalau tak ada Rotan, Akarpun Jadi. Kalau tidak ada bidan, pembantu bidan-pun jadi. Tak ada bidan, Sanro Pammana-pun jadi. Jika PLN angkat tangan, kenapa tidak bisa membeli mesin pembangkit listrik (genset) yang kapasitasnya disesuaikan dengan jumlah rumah tangga yang dilayani”. (I l u m i n a s i).
Bupati HA Gaffar Patappe kemudian bersama – sama dengan semua pimpinan unit kerja dan stake holder/rekanan yang ingin dilibatkan membicarakan aspek teknis dan pembiayaannya. Tentu saja dengan memperhatikan dana APBD sebagai ikon pertimbangan pelatihan kebidanan dan resiko pembangunan instalasi listrik kepulauan. DPRD setempat tentu saja tidak punya kuasa menolak solusi cemerlang ini untuk mengatasi kekurangan bidan dan kebutuhan penerangan listrik kepulauan tersebut.
Begitu kemudian proses berpikir Bupati (Pemkab dalam hal ini) hingga sampai sekarang sudah 26 pulau yang telah menikmati penerangan listrik dari 90 pulau yang berpenghuni serta 180 orang tenaga pembantu bidan (Sanro Pammana) yang masing – masing 2 orang ditempatkan dipulaunya masing-masing setelah mendapatkan pelatihan sebagai tenaga pembantu bidan di rumah jabatan bupati oleh tenaga bidan ahli/terlatih dari Dinas Kesehatan setempat. Keahlian yang mereka miliki tentu saja mendapatkan pengakuan dari masyarakat dan dari Dinas Kesehatan. ( V e r i f i k a s i ).
Sampai disini Bupati HA Gaffar Patappe telah memenuhi impian, harapan dan tuntutan orang tua yang menasehatinya di suatu mesjid di pulau dan masyarakat pulau pada umumnya hanya dalam waktu kurang dari empat tahun kepemimpinannya sebagai Bupati Pangkep. Berpikir kreatif tumbuh subur bila ditunjang oleh faktor-faktor personal dan situasional. Orang-orang kreatif memiliki temperamen beraneka ragam, yang bisa juga mempengaruhi terhadap kegemaran atau hobbinya.
Jika diperhatikan secara secara seksama maka pejabat daerah Pangkep berikut merupakan pemimpin – pemimpin yang cukup kreatif. Drs Abu Bakar (Kepala Kantor INKOM) rendah hati dan memiliki sifat kebersamaan dan kepedulian sosial yang tinggi, menyukai fotografi ; Drs H Abdul Karim (Kadis Pendapatan Daerah) senang menonjolkan prestasi, suka berbicara aturan, humoris serta menyukai elitisme ; Drs A Iqbal Burhanuddin (Kadis Pertambangan dan Naker) serius, rapi, akrab dan terkadang butuh kesendirian untuk konsentrasi ;
Sedangkan Drs HM Saman Sadek (Wakil Bupati Pangkep) memiliki sifat empati yang tinggi, sikap rendah hati dan sederhana, menyukai kejujuran dan keterbukaan tapi mampu menjaga kerahasiaan serta menyenangi keteladanan ; Drs H Dewa Bochari (Kadis PU) akrab menyapa, sikap yang empati, rasa ingin tahu yang besar sampai hal yang detail, menyukai benda pusaka bahkan bisa menghabiskan waktu berjam – jam ‘mattompang’ badik, dan yang lainnya.
Walaupun demikian, Terdapat beberapa faktor yang secara umum menandai orang-orang kreatif (Coleman dan Hammen, 1974 : 455), yaitu :
Kemampuan kognitif. Termasuk disini kecerdasan diatas rata-rata, kemampuan melahirkan gagasan-gagasan baru, gagasan - gagasan yang berlainan serta fleksibilitas kognitif.
Sikap yang terbuka. Orang kreatif mempersiapkan dirinya menerima stimuli internal dan eksternal, ia memiliki minat yang beragam dan luas.
Sikap yang bebas. Bebas dalam arti otonom dan percaya pada diri sendiri. Orang kreatif tidak senang ‘digiring’, ingin menampilkan dirinya semampu dan semaunya, ia tidak terikat pada konvensi - konvensi sosial. Butir yang ketiga membawa kita pada faktor-faktor situasional yang mendatangkan kreatifitas.
Para peminat studi kebijakan publik mencatat bahwa ada saat kreatifitas tumbuh subur jika kita memiliki kebebasan dalam bekerja dan berpikir, misalnya untuk mengatasi kekurangan tenaga bidan dan perawat di kepulauan. Era otonomi daerah saat ini betul – betul termanfaatkan untuk bebas berekspresi menata struktur pemerintahan daerah, termasuk kreatifitas dalam upaya pengembangan fasilitas publik dan peningkatan kesejahteraan rakyat.
Salah satu contoh pemikiran kreatif HA Gaffar Patappe ialah peneguhan sikap dan kebijakannya dalam membangun ruko di Palampang Pangkajene, yang awalnya mendapatkan tentangan besar dari warga pasar. Para demonstran warga pasar Palampang mendatangi gedung DPRD setempat (Rabu, 8 Mei 2002), ada yang membawa usungan keranda mayat serta pamflet/spanduk yang bertuliskan : “Menolak dengan tegas pembangunan ruko, Dewan jangan tidur, Legislatif tidak aspiratif, Innnalillahi. DPRD Pangkep sudah mati dan masih banyak lagi tulisan – tulisan yang menggambarkan bahwa anggota dewan di Pangkep sudah tidak aspiratif” .
Dalam pernyataan sikapnya, Warga Pasar Palampang menyampaikan beberapa point penting dasar penolakannya tersebut seperti merasa dibohongi DPRD setempat dengan direstuinya pembangunan ruko pada lokasi bekas pasar lama serta merasa akan sulitnya lagi mencari pasar kalau ruko tersebut sudah berdiri karena akan mematikan pedagang kecil – menengah (PKM).
Bupati Pangkep HA Gaffar Patappe menanggapi aksi demonstrasi warga pasar Palampang tersebut mengemukakan logika berpikirnya yang menjadi dasar kebijakan Pemkab Pangkep terlebih pembangunannya sudah mendapatkan persetujuan dari pihak DPRD setempat sehingga perlu didirikan ruko pada lokasi yang dimaksud, diantaranya ialah menghindari akupasi tanah terhadap oknum – oknum yang tidak bertanggung jawab, memberikan sarana perekonomian kepada masyarakat yang ingin berusaha dengan status dipersewakan sehingga ruko tersebut dapat dinikmati semua kalangan, terutama pengusaha kecil menengah secara bergiliran tiap tahunnya serta membuka lapangan kerja baru.
Tidak cukup satu tahun setelah pembangunan ruko tersebut selesai, Apa yang terjadi kemudian ? Justru ‘oknum’ warga pasar yang dulunya menentang termasuk yang pertama mendaftarkan diri untuk menyewa dan menempati ruko itu. Inilah yang menurut penulis sebagai pemikiran cemerlang yang berdiri diatas peneguhan sikap bahwa segala sesuatu kebijakan dalam bentuk apapun tidak boleh terpengaruh oknum atau kelompok tertentu yang hanya memikirkan kepentingan saja serta hanya memandang sesuatu hanya dari satu sisi saja, tidak mau melihat kepentingan yang lebih besar serta kemajuan daerah ke depan.
Peneguhan sikap tersebut merupakan hasil dari kemampuan kognitif, sikap yang terbuka dan bebas. Berpikir kreatif hanya berkembang pada masyarakat yang terbuka, toleran terhadap ide-ide cemerlang dan memberikan kesempatan pada setiap orang untuk mengembangkan potensi dirinya, mengembangkan lapangan kerjanya. Cobalah amati dan lakukan penelitian terhadap Masyarakat yang menuntut kepatuhan membuat otoritas, meminta keseragaman dalam berperilaku, menghargai kesetiaan primordial, maka hal tersebut dapat ‘membunuh’ prestasi yang menonjol serta sukar untuk melahirkan pemikiran - pemikiran kreatif.
Selain faktor-faktor lingkungan psiko - sosial, beberapa peneliti menunjukkan adanya faktor - faktor situasional. Maltsman (1960) menunjukkan faktor peneguhan dari lingkungan ; Dutton (1970) menyebutkan antara lain, tersedianya hal - hal istimewa (faktor pendukung) bagi seorang agar dapat bekerja dan berpikir kreatif dan Silvano Arieti menekankan faktor isolasi dalam menumbuhkan faktor kreatifitas (Hunt, 1982).
Menarik untuk mencatat ucapan Morton Hunt : “………Orang mengagumi, membesarkan dan menghargai innovator macam apapun, tetapi juga mengabaikan, memasung dan menghambat mereka yang terlalu inovatif atau bila gagasan - gagasannya bertentangan dengan tradisi dan pendapat yang diterima banyak orang”. (Hunt, 1982 : 312). Bupati HA Gaffar Patappe sangat menghargai terobosan dan inovasi baru sebagai solusi cerdas mengatasi peningkatan PAD dan Kesejahteraan Masyarakat tanpa ada satupun upayanya untuk ‘membunuh’ kreatifitas bawahannya. “Kreatifitas dalam mengatasi masalah adalah seni dalam kepemimpinan” ujarnya. HA Gaffar Patappe bukan saja terbiasa atau membiasakan diri berpikir kreatif, tetapi juga mendorong orang lain dan bawahannya mengembangkan pemikiran dan inovasi kreatif dalam mengatasi berbagai masalah pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan. Dan ini terbukti dan terwarnai pada setiap kebijakan publik Pemkab (dalam bentuk Perda) umumnya serta khususnya dalam kegiatan mengakrabkan pemerintah dengan masyarakat. Pemikiran kreatif yang tercipta dalam suatu organisasi mampu memberikan sinergi antara pimpinan dan bawahan, antara bupati dengan pimpinan unit kerja dalam lingkup Pemkab Pangkep serta antara pemerintah dengan masyarakatnya. (rid).

Sumber :
Wajdi, M. Farid. 2004. Memahami Logika Berpikir HA Gaffar Patappe. Penerbit Kantor Informasi dan Komunikasi Pemkab Pangkep.